Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

24 Unit Rumah di Padang Panjang Rusak Diterjang Angin Kencang

Cuaca ekstrem sudah empat hari melanda Kota Padang Panjang, Sumatra Barat. Hujan deras disertai angin kencang menyebabkan sejumlah rumah warga atapnya terbang.
Muhammad Noli Hendra
Muhammad Noli Hendra - Bisnis.com 17 November 2022  |  18:58 WIB
24 Unit Rumah di Padang Panjang Rusak Diterjang Angin Kencang
Kondisi rumah warga yang dilanda angin kencang di wilayah Kota Padang Panjang, Sumatra Barat, Kamis (17/11/2022). - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, PADANG PANJANG — Hujan dengan intensitas tinggi disertai angin kencang melanda wilayah Kota Padang Panjang, Sumatra Barat.

Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Padang Panjang terdapat 24 unit rumah warga yang rusak akibat cuaca ekstrem tersebut. "Di Koto Panjang ada 11 rumah yang terkena dampak. Wilayah lain ada 2 rumah, dengan total semuanya 24 rumah," kata Kepala BPBD Kesbangpol, I Putu Venda dalam keterangan tertulis, Kamis (17/11/2022).

Dia menyebutkan cuaca ekstrem sudah empat hari melanda Kota Padang Panjang. Hujan deras disertai angin kencang menyebabkan sejumlah rumah warga atapnya terbang terbawa angin dan beberapa pohon tumbang.

Venda menjelaskan sejumlah wilayah yang paling banyak terkena dampak hujan dan badai adalah di Kelurahan Koto Panjang, Koto Katik, Guguk Malintang, Ganting, Kampung Manggis, Bukit Surungan, Pasar Baru dan Pasar Usang. Selain itu Pusdalop juga menangani kejadian pohon tumbang.

Pada Rabu (16/11) kemarin ada empat kejadian pohon tumbang yang menutupi sebagian ruas jalan. Di antaranya ruas jalan lintas Bukittinggi-Padang, parkir area kampus ISI, dan jalan pemukiman warga. "Kepada masyarakat agar mengurangi aktivitas di luar rumah. Selalu waspada dan hati-hati, karena hujan disertai badai ini masih berlangsung sampai sekarang," imbau BPBD.

Sementara itu Kabid Pengelolaan Sampah dan Pengendalian Pencemaran Dinas Perkim Lingkungan Hidup Padang Panjang, Nofebrianto, menyampaikan, untuk mengantisipasi banyaknya pohon tumbang dan ranting patah oleh hujan disertai badai ini, pihaknya merapikan dan memangkas beberapa pohon.

"Dengan kondisi cuaca saat ini, kita bergerak cepat. Karena kita tidak ingin adanya korban jiwa akibat pohon tumbang. Makanya kita lakukan pemangkasan pohon itu," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumbar padang bencana alam
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top