Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Disambut Antusias, Pawai Tatung Batam-Kepri 2022 Didorong Jadi Event Internasional Tahunan

Pawai Tatung ini merupakan salah satu kegiatan ritual keagamaan masyarakat Tionghoa, namun kegiatan ini cukup diminati oleh berbagai suku dan agama.
Bobi Bani
Bobi Bani - Bisnis.com 14 November 2022  |  11:45 WIB
Disambut Antusias, Pawai Tatung Batam-Kepri 2022 Didorong Jadi Event Internasional Tahunan
Gubernur Kepri Ansar Ahmad saat membuka kegiatan Pawai Tatung Batam-Kepri 2022 di Komplek Bumi Indah, Nagoya, Kota Batam. - Pemprov Kepri
Bagikan

Bisnis.com, BATAM - Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad membuka kegiatan Pawai Tatung Batam-Kepri 2022 di Komplek Bumi Indah, Nagoya, Kota Batam, Minggu (13/11).

Mengangkat tema 'Moderasi Beragama, Negara Makmur Rakyat Sejahtera' Pawai Tatung ini pertama kali dilaksanakan di Kepri. Namun demikian, antusiasme masyarakat yang hadir cukup ramai.

Pawai Tatung ini merupakan salah satu kegiatan ritual keagamaan masyarakat Tionghoa, namun kegiatan ini cukup diminati oleh berbagai suku dan agama, sebagai ajang tontonan dan hiburan.

Ansar dalam sambutannya mengumumkan untuk mendukung agar kegiatan Pawai Tatung ini bisa menjadi agenda pariwisata tahunan Kepulauan Riau.

Tidak hanya agenda pariwisata nasional, terlebih Gubernur berharap kegiatan ini bisa menjadi agenda pariwisata internasional, sejajar dengan Tour d' Bintan, Ironman, Triathlon dan sebagainya.

"Setelah acara ini selesai, saya minta agar Dinas Pariwisata menggelar rapat dengan panitia. Diatur dengan baik agar kegiatan ini bisa menjadi agenda wisata tahunan nasional, bahkan internasional yang ada di Kepri. Kedepannya, tampilannya juga agar lebih baik lagi," ujar Ansar.

Ansar mengakui, tidak hanya sebagai ritual keagamaan, namun kegiatan ini cukup menghibur dan menjadi tontonan masyarakat.

"Saya tidak menyangka, ternyata kegiatan ini cukup spektakuler. Penonton dan peminatnya luar biasa," ujar Ansar dengan suara lantang.

Ansar yang dalan kesempatan ini dibalut kemeja merah dan celana hitam mengatakan bahwa Kepri berada diposisi yang sangat strategis, berbatasan langsung dengan sejumlah negara tetangga, dan bahkan telah menjadi pusat perdagangan dunia sejak turun-temurun. Berbagai suku bangsa hadir berlalu lintas di laut Kepri untuk melakukan kegiatan perdagangan dan kemudian ada yang menetap di Kepri karena hubungan perkawinan dan sebagainya.

"Meski kita berbeda suku, budaya dan agama. Namun kita bangga karena kita semua bisa hidup rukun, aman dan damai serta bisa berama-sama menjunjung tinggi asas keberagamaan. Sehingga kita baru saja dinobatkan sebagai Provinsi yang moderasi keberagamaannya termasuk yang terbaik di Indonesia. Di wilayah Sumatera Kepri adalah yang terbaik, dan di Indonesia masuk dalam 10 besar. Ini harus kita pertahankan," kata Ansar kembali.

Dalam kesempatan ini, Ansar juga meyakinkan jika tamu dari Singapura, Malaysia dan negara lain ikut hadir dan menyaksikan. Kepada panitia, Ansar pun meminta agar kegiatan ini bisa menjadi ajang hiburan yang benar-benar bisa dinikmati berbagai kalangan.

"Sekali lagi saya katakan, saya setuju Pawai Tatung ini dimasukkan dalam agenda tahunan. Setelah ini agar dirapatkan, sehingga kedepannya tampilannya lebih bagus. Ini juga bagian dari upaya mengembalikan kejayaan dunia pariwisata di Kepri. Kita berharap jika di 2019 lalu kunjungan wisman ke Kepri merupakan terbanyak ke-2 setelah Bali, dan kemudian anjlok akibat covid. Kedepannya hal tersebut bisa kita kembalikan lagi, terlebih setelah VOA diberlakukan," harap Ansar.

Selain soal moderasi keberagamaan yang baik, perkembangan dunia pariwisata yang terus menggeliat. Gubernur Ansar juga mengemukakan soal pertumbuhan ekonomi Kepri yang saat ini sudah mencapai 6,03 persen. Terbaik di wilayah Sumatera dan masuk dalam urutan 3 besar secara nasional.

"Capaian ini semua hanya bisa lakukan dengan bersama-sama. Dengan kebersamaan, sesulit apapun yang kita hadapi akan terasa ringan dan bisa kita selesaikan," pungkasnya.

Sebelumnya Gubernur Ansar mendengarkan laporan ketua panitia Susanto, yang mengatakan jika persiapan untuk kegiatan ini dilakukan selama sekitar 3 bulan. Peserta yang hadir tidak hanya masyarakat Kepri, namun sebagian ada yang dari Kalimantan. Susanto dalam sambutannya meminta kepada Gubernur agar kegiatan Pawai Tatung ini bisa menjadi agenda pariwisata tahunan.

Tampak hadir juga dalam kegiatan akbar ini, anggota DPR RI dapil Kepri Cen Sui Lan, Sekda Kota Batam H. Jefridin Hamid, Wakil ketua 1 DPRD Provinsi Kepri Risky Faisal, anggota DPRD Kepri Asmin Patros, anggota DPRD Kota Batam Hendra Asman, Lik Khai dan Tan Ati.

Selain itu hadir juga ketua Umum Majelis Agama Buddha Tridharma Indonesia (Magabutri) Rudy Arijanto, Ketua Magabutri Provinsi Kepri Susanto Teodolite beserta jajaran pengurus dan Kepala Kementerian Agama Kota Batam H. Zulkarnain.

Hadir juga Pembina Buddha Provinsi Kepri I Nyoman Ariawan, Ketua Persatuan Umat Buddha Indonesia (Permabudhi) Kepri Hengky Suryawan, Ketua Permabudhi Kota Batam Rudi Tan, Ketua PSMTI Kepri Randy Tan, Ketua PSMTI Kota Batam Acun Tan, Ketua GP Ansor Kepri Rahmad Budi Harto serta perwakilan dari organisasi kemasyarakatan lainnya.(K41)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kepri batam
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top