Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Sawit Riau Turun Menjadi Rp2.117,60 per Kilogram, Ini Penyebabnya

Harga jual Kernel, PT. Astra Agro Lestari Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 157,27/Kg, PT. Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp. 190,00/Kg dari harga minggu lalu.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 27 Januari 2021  |  18:59 WIB
Pekerja memindahkan tandan buah segar sawit. - Sanjit Das/Bloomberg
Pekerja memindahkan tandan buah segar sawit. - Sanjit Das/Bloomberg

Bisnis.com, PEKANBARU - Harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit penetapan periode 27 Januari - 2 Februari 2021 mengalami penurunan pada setiap kelompok umur kelapa sawit dengan jumlah penurunan terbesar terjadi pada kelompok umur 10 - 20 tahun yaitu senilai Rp185,42 per kg.

Kepala Bidang Pengolahan dan Pemasaran, Dinas Perkebunan Provinsi Riau, Defris Hatmaja menjelaskan turunnya harga TBS periode ini disebabkan oleh terjadinya penurunan harga jual CPO dan kernel dari beberapa perusahaan yang menjadi sumber data.

"Terjadi penurunan harga mencapai 8,05 persen dari harga minggu lalu. Sehingga harga pembelian TBS petani untuk periode satu minggu kedepan turun menjadi Rp2.117,60 per kg," katanya dalam siaran pers Rabu (27/1/2021).

Dia memaparkan untuk harga jual CPO, PT. PTPN V mengalami penurunan harga sebesar Rp 742,67/Kg, PT. Sinar Mas Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 852,96/Kg, PT. Astra Agro Lestari Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 457,09/Kg, PT. Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 772,00/Kg, dari harga minggu lalu.

Sedangkan untuk harga jual Kernel, PT. Astra Agro Lestari Group mengalami penurunan harga sebesar Rp 157,27/Kg, PT. Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp. 190,00/Kg dari harga minggu lalu.

Sementara dari faktor eksternal, turunnya harga TBS minggu ini karena harga kontrak futures (berjangka) minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) anjlok signifikan pada perdagangan pekan ini. Merosotnya harga kontrak yang aktif ditransaksikan di Bursa Malaysia Derivatif ini karena ekspor Negeri Jiran yang turun tajam di bulan Januari.

"Sepekan terakhir, harga kontrak CPO April ambles 4,12 persen. Kini harga CPO sudah berada di level RM 3.282/ton. Minyak nabati sudah terkoreksi parah dari posisi puncaknya dari posisi awal Januari di harga RM 3.877/ton," ujarnya.

Survei yang dilakukan oleh AmSpec Agri Malaysia menunjukkan bahwa ekspor minyak sawit Malaysia pada periode 1-20 Januari drop 41 persen dibanding periode yang sama bulan lalu menjadi 632.827 ton. Padahal di periode yang sama bulan lalu ekspor Malaysia tercatat sebesar 1.073.663 ton.

"Harga minyak sawit terkoreksi lebih rendah karena adanya pembahasan kesepakatan perdagangan yang lebih baik antara China dan Indonesia dengan komitmen untuk mengimpor lebih banyak komoditas Indonesia."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak sawit harga sawit
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top