Sembilan Orang Dalang Kebakaran Hutan di Riau Ditangkap

Polisi meminta masyarakat baik perorangan maupun perusahaan, jangan lagi membuka atau membersihkan lahan dengan cara membakar.
Ilustrasi pemadaman lahan terbakar./Antara-Syifa Yulinnas
Ilustrasi pemadaman lahan terbakar./Antara-Syifa Yulinnas

Bisnis.com, PEKANBARU - Jajaran Polda Riau telah meringkus sembilan tersangka perorangan yang menjadi dalang di balik delapan kasus Karhutla yang ada di sejumlah tempat.

Kapolda Riau Irjen Mohammad Iqbal, melalui pernyataanya, Sabtu (23/7/2022), berjanji tidak akan pandang bulu dalam menindak pelaku Karhutla, baik itu pelaku individu maupun korporasi yang jelas terbukti melakukan pembakaran.

Dia merincikan, Polres Bengkalis menangani satu perkara dengan satu tersangka, dan luas lahan yang dibakar yaitu 2 hektare. Polres Siak menangani satu perkara dengan satu tersangka dan luas lahan yang dibakar 4 hektare.

Sedangkan Polres Rokan Hulu menangani satu perkara dengan dua tersangka dan luas lahan yang dibakar 2 hektare. Polres Rokan Hilir menangani tiga perkara dengan tiga tersangka dan luas lahan yang dibakar 12 hektare. Terakhir, Polres Indragiri Hilir menangani dua perkara dengan dua tersangka dan luas lahan yang dibakar 107,5 hektare.

"Yang masih penyidikan ada dua kasus, tahap I ada satu kasus, dan yang sudah tahap II lima kasus," jelas Irjen Iqbal.

Iqbal mengimbau agar masyarakat baik perorangan maupun perusahaan, jangan lagi membuka atau membersihkan lahan dengan cara membakar. Apalagi di musim kemarau yang tentunya akan menimbulkan potensi Karhutla yang lebih besar.

Iqbal menyatakan ribuan personel di jajarannya sudah sangat bersiap siaga, jikalau sewaktu-waktu harus diturunkan ke lokasi untuk melakukan langkah mitigasi.

Ia menambahkan, Polda Riau dan jajaranterus berkomitmen dalam mengatasi Karhutla dengan melakukan pencegahan, pemadaman, dan penegakan hukum yang berkeadilan.

"Komitmen kita jelas, Riau harus bebas bencana asap. Mari kita lanjutkan kesuksesan kita dalam menangani Karhutla, dengan bahu membahu dan saling bekerja sama. Kuncinya, titik api sekecil apa pun harus cepat dideteksi dan dipadamkan," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper