Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perajin Kain Sumsel Didorong Gunakan Pewarna Alami

Saat ini para perajin kain menggunakan pewarna tekstil dapat menimbulkan dampak baik positif maupun negatif.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  18:39 WIB
Ketua TP PKK Sumsel Feby Deru meninjau proses pembuatan kain jumputan dengan pewarna alami. istimewa
Ketua TP PKK Sumsel Feby Deru meninjau proses pembuatan kain jumputan dengan pewarna alami. istimewa

Bisnis.com, PALEMBANG — Perajin kain khas Sumatra Selatan didorong untuk menggunakan pewarna alami dalam pembuatan kerajinan lokal tersebut. 

Ketua Tim Penggerak PKK Sumatra Selatan Feby Deru mengatakan bahwa Sumsel memiliki berbagai kain tradisional, selain songket ada pula kain jumputan dan kain blongsong. Menurut Feby, saat para perajin kain menggunakan pewarna tekstil dapat menimbulkan dampak baik positif maupun negatif.

“Oleh karena itu, saya ingin mendorong dan mengenalkan pewarna alami kepada para perajin kain di Sumsel,” katanya, Senin (13/7/2020).

Dia mencontohkan Meki Oki Yasari, perajin kain songket dari Galeri Songket Warna Alam. Perajin tersebut menggunakan pewarna berbahan dasar alam, yang diperoleh dari alam.

Pewarnaan kain dengan pewarna tekstil tentu menimbulkan dampak tersendiri, seperti limbah yang pada akhirnya akan bermuara pada lingkungan hidup. “Nah, ini kan menggunakan pewarna alam yang bisa didapat dari hutan, juga kebun yang ada di lingkungan sekitar tempat tinggal, bahkan beberapa bisa ditanam sendiri.”

Adapun, bahan pewarna dari alam tersebut dapat berasal dari secang, gambir, mahoni, kayu-kayuan, bahkan beberapa warna diperoleh dari hasil fiksasi dengan kulit buah-buahan.

Dengan menggunakan pewarna alam, kata Feby, warna yang dihasilkan pun menjadi lebih alami daripada menggunakan pewarna tekstil.

“Jadi, nanti kepada para perajin kain di Sumsel bisa memperoleh pewarna alam di Galeri Songket Warna Alam ini karena Meki si perajin ini punya kebun dan memiliki persediaan pewarna alami,” katanya.

Nantinya agar para perajin kain di Sumsel lebih mudah mendapatkan stok pewarna alam, Feby mengatakan bahan baku pewarna alami akan disediakan di Kriya Sriwijaya.

“Jadi, untuk yang memerlukan pewarna alami atau bahan baku pewarnaan akan kami suplai di Kriya Sriwijaya sebab untuk memudahkan mereka [perajin] ketimbang harus datang langsung ke desa ini,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumatra selatan songket
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top