Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 3.000 Karung Bawang Merah di Aceh

Tim gabungan Bea dan Cukai menggagalkan upaya penyelundupan 3.000 karung bawang merah dari Penang, Malaysia, di perairan Kabupaten Aceh Tamiang, Provinsi Aceh.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Agustus 2019  |  18:48 WIB
Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 3.000 Karung Bawang Merah di Aceh
Personel TNI AL menangkap kapal KM Bahtera 99 yang mengangkut 25 ton bawang merah ilegal saat diamankan ke Pelabuhan Krueng Geukuh, Aceh Utara, Aceh, Selasa (8/8). - ANTARA/Rahmad

Bisnis.com, BANDA ACEH - Tim gabungan Bea dan Cukai menggagalkan upaya penyelundupan 3.000 karung bawang merah dari Penang, Malaysia, di perairan Kabupaten Aceh Tamiang, Provinsi Aceh.

Kepala Bidang Fasilitas Kepabeanan dan Cukai Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai Aceh Isnu Irwantoro di Banda Aceh, Kamis (15/8/2019), menyatakan ribuan karung bawang merah tersebut dibawa menggunakan kapal kayu KM Tetap Semangat 1.

"Penyelundupan bawang merah tersebut digagalkan pada 14 Agustus 2019. Kapal tersebut dari Penang dengan tujuan Air Masin, Aceh Tamiang," kata Isnu Irwantoro.

Pengungkapan penyelundupan bawang merah tersebut melibatkan Satgas Patkorkastima 25A Sektor Pesisir Timur Aceh, Kanwil DJBC Aceh, Kanwil DJBC Kepri, Bea Cukai Langsa, dan PSO Tanjung Balai Karimun.

Isnu Irwantoro mengatakan, pengungkapan penyeludupan bawang berawal dari informasi masyarakat yang menyebutkan bahwa ada kapal berangkat dari Penang, Malaysia tujuan Aceh Tamiang.

Kemudian, Satgas Patkorkastima BC30005 yang berpatroli di wilayah perairan pantai timur Aceh mendapati KM Tetap Semangat 1 dengan bobot 20 GT dengan nakhoda berinisial JS dengan empat anak kapal.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, ditemukan 3.000 karung isi sembilan kilogram bawang merah ilegal. Estimasi nilai barang sekitar Rp750 juta dengan potensi kerugian negara Rp250 juta.

"Diduga, kapal kayu tersebut melanggar Pasal 102 UU Kepabeanan. Kapal beserta nakhoda dan anal buah kapal ditarik ke Kuala Langsa untuk pemeriksaan lebih lanjut," kata Isnu Irwantoro.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bawang merah

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top