Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BKSDA Sumsel Evakuasi Delapan Gajah

BKSDA Sumatra Selatan, melakukan evakuasi terhadap delapan ekor gajah latih karena sering terjadi konflik dengan masyarakat di sekitar wilayah hutan konservasi di Kabupaten Lahat.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 20 Maret 2019  |  17:40 WIB
Kawanan gajah Sumatra (Elephas maximus sumatranus) liar berada di kebun warga - ANTARA/Irwansyah Putra
Kawanan gajah Sumatra (Elephas maximus sumatranus) liar berada di kebun warga - ANTARA/Irwansyah Putra

Bisnis.com, PALEMBANG – Balai Konservasi Sumber Daya Alam atau BKSDA Sumatra Selatan, melakukan evakuasi terhadap delapan ekor gajah latih karena sering terjadi konflik dengan masyarakat di sekitar wilayah hutan konservasi di Kabupaten Lahat.

Kepala BKSDA Sumsel Genman Hasibuan mengatakan pihaknya terpaksa melakukan evakuasi karena konflik dengan masyarakat tak kunjung usai.

"Ada 10 gajah di kawasan hutan konservasi di Lahat tetapi yang kami evakuasi sebanyak delapan ekor, mereka seringkali masuk ke perkebunan masyarakat,” katanya, Rabu (20/3/2019).

Evakuasi tersebut dilakukan dari konservasi Lahat ke konservasi Muara Sugihan Jalur 21, Kabupaten Banyuasin, di mana lokasi itu sebagai kawasan konservasi gajah latih yang ada di Bumi Sriwijaya selain di Lahat. 

Genman mengemukakan gajah-gajah tersebut memberontak dan akhirnya menuju perkebunan warga karena berkurangnya stok makanan.

“Penyebab utamanya karena stok makanan mereka yang terbatas sehingga mereka ngamuk dan rantainya putus,” katanya.

Sementara Kepala Seksi BKSDA wilayah II Lahat, Martialis, mengatakan delapan gajah dievakuasi karena konflik dengan warga.

Menurut dia, konflik terjadi karena warga nekat mengambil alih lahan konservasi menjadi kawasan perkebunan karet. 

Dia memaparkan terdapat sekelompok warga yang diketahui berasal dari Dusun Padang Baru telah menanam karet di Kawasan Konservasi.

Melihat kondisi itu, petugas BKSDA pun melakukan pencabutan terhadap batang karet tersebut sehingga memicu konflik. Bahkan beberapa hari lalu sempat ada pengancaman dan pemukulan terhadap pawang gajah.

Bahkan, kata dia, sempat ada pawang diancam dan juga dipukul, sehingga pihaknya terpaksa melaporkan aksi itu  kepada polisi.

“Kami tidak mau ada konflik makanya dilakukan evakuasi, terutama dengan sekelompok masyarakat yang kini kian memanas," kata Martialis. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gajah bksda
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top