Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Sumatra Utara Kuartal III/2022 Tembus 4,97 Persen

Penyumbang terbesar pertumbuhan ekonomi di Sumatra Utara pada kuartal III adalah pertanian, kehutanan, dan perikanan.
Randa Hasnan Habib Pasaribu
Randa Hasnan Habib Pasaribu - Bisnis.com 07 November 2022  |  15:30 WIB
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Sumatra Utara Kuartal III/2022 Tembus 4,97 Persen
Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, MEDAN – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Sumatra Utara (Sumut) mengumumkan pertumbuhan ekonomi Sumatra Utara pada kuartal III/2022 menembus angka 4,97 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

“Ini termasuk ke dalam peningkatan yang cukup signifikan kalau dibandingkan dengan triwulan ke tiga di 2021,”  kata Kepala BPS Provinsi Sumut Nurul Hasanudin dalam konferensi pers, Senin (7/11/2022).

Nurul mengatakan bahwa penyumbang terbesar pertumbuhan ekonomi pada kuartal III adalah pertanian, kehutanan, dan perikanan sebesar 1,32 persen. 

Penyumbang terbesar selanjutnya diikuti oleh sektor perdagangan besar dan eceran yang menyumbang sebesar 1,23 persen. Sektor ini didominasi oleh komoditas reparasi mobil dan sepeda motor.

Selanjutnya berdasarkan laju pertumbuhan tertinggi, sektor perdagangan mengalami peningkatan sebesar 6,79 persen yoy, diikuti oleh sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan sebesar 5,08 persen yoy. 

“Secara keseluruhan ini mengalami peningkatan dibandingkan triwulan sebelumnya,” ujarnya.

Sementara itu, menurut perekonomian Indonesia yang diukur berdasarkan besaran produk domestik bruto (PDB) pada kuartal III/2022 atas dasar harga berlaku mencapai RP243,91 triliun. Sedangkan berdasarkan harga konstan mencapai Rp145,71 triliun.

“Jadi secara kumulatif hingga triwulan III tahun 2022, ekonomi Sumatra Utara tumbuh 4,54 persen,” katanya.

Nurul menambahkan pertumbuhan ekonomi jika dibandingkan dengan kuartal sebelumnya didukung oleh semua kategori, kecuali kategori administrasi pemerintahan, pertahanan, dan jaminan sosial wajib yang mengalami kontraksi sebesar -0,12 persen.

“Sementara pertumbuhan dari sisi pengeluaran ini didukung oleh komponen LNPRT, komponen investasi, dan juga komponen ekspor barang jasa,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS Pertumbuhan Ekonomi ekonomi sumatra utara
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top