Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Karhutla Jadi Biang Kerusakan Ekosistem Gambut

Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ilir menyatakan kebakaran hutan dan lahan menjadi penyebab utama rusaknya ekosistem gambut di daerah tersebut.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 11 November 2021  |  14:10 WIB
Petugas KLHK memeriksa lokasi kebakaran lahan atas konsesi PT Rambang Agro Jaya di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan.  - Istimewa
Petugas KLHK memeriksa lokasi kebakaran lahan atas konsesi PT Rambang Agro Jaya di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan. - Istimewa

Bisnis.com, PALEMBANG – Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ilir menyatakan kebakaran hutan dan lahan menjadi penyebab utama rusaknya ekosistem gambut di daerah tersebut.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Ogan Komering (OKI) Aris Apani mengatakan sebetulnya terdapat empat penyebab utama degradasi ekosistem gambut.

“Akan tetapi yang menjadi penyebab utama adalah kebakaran hutan dan lahan (karhutla),” katanya saat lokakarya penyusunan rencana perlindungan dan pengelolaan ekosistem gambut (RPPEG) OKI, di Palembang, Kamis (11/11/2021).

Aris memaparkan bahkan karhutla tersebut juga menyebabkan degradasi habitat alami yang tak terkendali di lahan gambut.

Dia menambahkan, penyebab lainnya adalah konflik sosial kepemilikan lahan dan pengelolaan lahan yang tidak ramah gambut.

“Kami menemukan penyebab-penyebab itu berdasarkan pengalaman langsung di lapangan,” katanya.

Diketahui, Kabupaten OKI merupakan salah satu daerah yang rawan terjadi karhutla di  Sumsel. Hal tersebut tercermin sejak kurun 2014 hingga 2020, karhutla seakan tak pernah absen terjadi di daerah itu.

Puncaknya pada 2015 lalu di mana seluas 316.472 hektare hutan dan lahan di OKI terbakar. Hingga, Presiden RI Joko Widodo pun mengecek langsung ke lokasi terjadinya karhutla.

Sementara itu Kepala Bidang Pengendalian Kerusakan dan Pemeliharaan Lingkungan Hidup Dinas Lingkungan Hidup dan Pertanahan Sumsel, Wilman, mengatakan lahan gambut di OKI mendominasi dari total luasan gambut provinsi itu.

Berdasarkan data DLHP Sumsel, luas ekosistem gambut di Sumsel mencapai 2,09 juta ha yang tersebar di tujuh provinsi. Dari total luasan tersebut, sebanyak 1,03 juta ha atau 49,28% berada di Kabupaten OKI.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumsel lahan gambut Karhutla
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top