Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasien Kooperatif, Penularan Covid-19 Bisa Ditekan

Kerja sama antara pasien dan petugas medis diyakni dapat menekan angka pertambahan Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  15:28 WIB
Ilustrasi - Petugas medis mengambil sampel swab tenggorokan salah seorang warga dalam pemeriksaan swab massal - ANTARA/Khalis\n\n
Ilustrasi - Petugas medis mengambil sampel swab tenggorokan salah seorang warga dalam pemeriksaan swab massal - ANTARA/Khalis\\n\\n

Bisnis.com, BANDA ACEH - Kemauan untuk bekerja sama atau kooperatif dinilai sebagai bagian penting dalam menekan laju pertumbuhan kasus Covid-19.

Juru bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Aceh Saifullah Abdulgani meminta pasien positif atau memiliki gejala terpapar Covid-19 yang sedang mendapat perawatan di rumah sakit untuk bekerja sama dengan tenaga medis. Hal itu diperlukan guna menekan angka penularan virus Corona di Provinsi Aceh.

"Hal ini juga harus diikuti oleh keluarga pasien. Ini dilakukan untuk mencegah penularan Covid-19 saat proses perawatan di rumah sakit atau infeksi nosokomial," kata SaifullahJumat (3/7/2020).

Jubir yang akrab disapa SAG itu menjelaskan bahwa kasus-kasus Covid-19 yang menular ke tenaga medis baik dokter maupun perawat, terkait dengan pasien-pasien yang pernah mereka tangani.

"Perawat atau dokter yang konfirmasi positif virus Corona umumnya pernah berinteraksi dengan pasien Covid-19 yang dirawatnya," kata SAG.

Menurut dia, pencegahan penularan virus Corona dari proses interaksi tenaga medis dengan pasien di rumah sakit tersebut dapat diatasi dengan keterbukaan, serta saling waspada.

Karena itu, lanjut SAG, setiap pasien sekaligus para anggota keluarganya harus terbuka, dengan tidak menutupi semua informasi riwayat perjalanan 14 hari terakhir pasien sebelum merasakan gejala sakit.

"Informasi tersebut berguna bagi percepatan penyembuhan pasien dan juga bagi keselamatan tenaga medis di rumah sakit," kata SAG.

Selain itu, SAG meminta petugas medis untuk lebih waspada dan hati-hati saat menangani pasien yang memiliki riwayat perjalanan ke daerah penularan lokal, maupun yang memiliki riwayat kontak jarak dekat dengan pasien Covid-19.

SAG menambahkan, saat prosedur operasional penanganan pasien infeksius virus Corona, setiap tenaga medis wajib selalu memakai alat pelindung diri (APD) lengkap dan benar, sehingga benar-benar terlindung dari infeksi nosokomial.

Keterbukaan dan disiplin menjalan prosedur penanganan pasien infeksius merupakan ikhtiar kedua pihak, kerja sama pasien dengan tenaga medis, kata SAG.

"Selanjutnya saling mendoakan agar pasien yang membutuhkan perawatan medis cepat sembuh, dan yang merawatnya pun tidak jatuh sakit," ujar SAG.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aceh covid-19

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top