Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menteri Edhy Lepas Ekspor Rumput Laut ke China

Ekspor tak terkendala virus corona sedang melanda beberapa wilayah Negeri Tirai Bambu.
Bobi Bani
Bobi Bani - Bisnis.com 05 Maret 2020  |  08:08 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dalam kunjungannya ke Batam pada Rabu (4/3/2020). - Bisnis/Bobi Bani.
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dalam kunjungannya ke Batam pada Rabu (4/3/2020). - Bisnis/Bobi Bani.

Bisnis.com, BATAM - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo melepas ekspor 53 ton rumput laut kering dari Batam, Kepulauan Riau (Kepri) ke China.

Pelepasan ekspor senilai lebih dari Rp159 juta itu tidak mengalami kendala, meski virus corona sedang melanda beberapa wilayah Negeri Tirai Bambu.

“Alhamdulillah tidak ada kesulitan dan ekspor terus berjalan,” ujar Menteri Edhy dalam keterangan yang diterima, Kamis (5/3/2020) pagi.

Rumput laut kering yang diekspor ini merupakan hasil produksi PT Kencana Bumi Sukses. Dalam sebulan, perusahaan ini bisa menghasilkan 200 ton rumput laut kering. Perusahaan milik Wahyudi ini juga termasuk aktif mengirimkan rumput laut ke China, Vietnam dan Singapura.

Sepanjang tahun lalu, total ekspornya mencapai 1.371 ton dengan nilai Rp4,48 miliar.

Menurut Edhy, rumput laut Batam sangat potensial dikembangkan menjadi budi daya. Jumlahnya mencapai 5.000 ton, namun yang termanfaatkan baru 2 persen. Sehingga ia mendorong masyarakat dan pemda dapat memaksimalkan potensi yang dimiliki.

"Batam, Kepri itu secara umum punya potensi luar biasa ini yang harus kita sadari bahwa disinilah peluang kita untuk menghasilkan terobosan,” pungkas Menteri Edhy lagi.

Sementara itu, Wahyudi memastikan pengiriman rumput laut kering ke China tidak mengalami kendala karena daerah tujuan pengiriman bukan zona merah virus corona.(K41)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor riau rumput laut
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top