Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemprov Sumut Siapkan Sanksi bagi Pelaku Usaha yang Melanggar Aturan Normal Baru

Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi menargetkan dapat mengusulkan protokol kenormalan baru kepada pemerintah pusat pada 20 Juni 2020. 
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  12:08 WIB
Setelah masa PSBB berakhir, sejumlah provinsi atau kota/kabupaten memasuki era new normal. - Twitter @JatimPemprov
Setelah masa PSBB berakhir, sejumlah provinsi atau kota/kabupaten memasuki era new normal. - Twitter @JatimPemprov

Bisnis.com, MEDAN - Pemerintah Provinsi Sumatra Utara segera mengusulkan protokol kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19 kepada Kementerian Kesehatan. Aturan tersebut juga memuat sanksi bagi pelaku usaha yang melanggar. 

Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi mengatakan saat ini pemerintah kabupaten dan kota tengah mengkaji draf aturan new normal agar disesuaikan dengan kondisi di tiap daerah. Pemprov menargetkan dapat mengusulkan protokol kenormalan baru kepada pemerintah pusat pada 20 Juni 2020. 

Edy mengatakan aturan normal baru juga memuat sanksi berupa denda bagi pelaku usaha yang tidak mematuhi protokol kesehatan pada fase normal baru. Protokol kesehatan di pasar dan mal seperti pembatasan jam operasional dan jumlah pengunjung, penggunaan masker maupun pelindung wajah, serta penyediaan cek suhu, sterilisasi, sarana cuci tangan, hand sanitizer, sarung tangan, transaksi non tunai, hingga posko terpadu. 

"Ini akan kita atur dalam Pergub dan Perwal sebagai landasan hukumnya. Tujuannya agar semua mematuhi aturan ini," katanya dalam keterangan resmi pada Rabu (17/6/2020). 

Gubernur juga meminta pelaku usaha bersiap untuk mematuhi protokol kesehatan normal baru pada usahanya. "Saat ini kita dalam posisi transisi untuk menuju new normal. Kita sudah bertemu dengan pakar. Tanggal 20 Juni nanti kita sudah harus mengajukan ini ke Menteri Kesehatan," katanya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemprov sumut New Normal
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top