Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengembangan Pelabuhan Batu Ampar Menelan Biaya Hingga Rp1,5 Triliun

Pengembangan Pelabuhan Batu Ampar, Batam akan dimulai dan diperkirakan menelan investasi hingga Rp1,5 triliun.
Bobi Bani
Bobi Bani - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  17:34 WIB
Direktur Utama Pelindo II, Elvyn G. Masassya (dua dari kanan) ketika memaparkan rencana pengembangan Pelabuhan Batu Ampar oleh konsorsium Pelindo II. - Bisnis/Bobi Bani.
Direktur Utama Pelindo II, Elvyn G. Masassya (dua dari kanan) ketika memaparkan rencana pengembangan Pelabuhan Batu Ampar oleh konsorsium Pelindo II. - Bisnis/Bobi Bani.

Bisnis.com, BATAM — Pengembangan Pelabuhan Batu Ampar, Batam akan dimulai dan diperkirakan menelan investasi hingga Rp1,5 triliun.

Proyek tersebut melibatkan Badan Pengusahaan (BP) Batam dengan konsorsium Pelindo 2, Pelindo 1, Batam Persero, dan Wijaya Karya.

Direktur Utama Pelindo II, Elvyn G. Masassya menjelaskan pada tahap pertama akan disusun sistem sehingga didapat menunjang produktivitas pelabuhan.

"Sekarang peti kemas ada 350 ribu TEuS pertahun, dengan pengembangan di tahap pertama ini bisa meningkat di angka 600-800 ribu TEUs kontainer di Pelabuhan Batu Ampar. Tentu itu tidak Pelindo 2 sendiri, kita bersama dengan perusahaan bongkar muat lain," kata Elvin di Gedung Marketing BP Batam, Batam Centre, Batam, Rabu (12/2/2020).

Pengembangan Pelabuhan Batu Ampar tahap pertama di antaranya meliputi kedalaman pelabuhan, peningkatan alat, dan perbaikan sistem yang menunjang produktivitas pelabuhan.

Kedalaman pelabuhan eksisting berada di kisaran 4 meter, akan dikembangkan hingga kedalaman 12 meter. Bakal dibangun pula lapangan penumpukan kontainer sehingga menunjang peningkatan kapasitas muat dan percepatan lalu lintas barang.

Kegiatan teknis proyek dimulai pada Maret 2020 dan pengerjaan fisik 6 bulan sehingga triwulan IV/2020 sudah terlihat hasilnya.

Elvyn menjelaskan proyek ini diharapkan bisa memberikan nilai tambah Batam. Harapannya dampak lanjutannya bisa dirasakan masyarakat dalam bentuk pembangunan infrastruktur lainnya.

Posisi Batam, kata dia lagi, juga diharapkan akan menjadi pintu masuk maupun pintu keluar kegiatan ekspor impor. "Selama ini keluar masuk barang di Batam lewat Singapura, dengan pengembangan ini bisa langsung melalui Batu Ampar saja, kalau kita mau ekspor ke Jepang bisa langsung, tidak perlu lewat Singapura lagi.(K41)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batam pelabuhan
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top