Atasi Banjir Kota Medan, Sungai Bedera Dilebarkan

Berbagai upaya dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) untuk percepatan penanganan banjir di Kota Medan dan sekitarnya, satu di antaranya normalisasi Sungai Bedera.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 20 Agustus 2019  |  20:13 WIB
Atasi Banjir Kota Medan, Sungai Bedera Dilebarkan
Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi (kiri) bersama Wakil Gubernur Musa Rajekshah (kanan) melakukan salam komando usai pelantikan di Istana Negara, Jakarta, Rabu (5/9/2018). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, MEDAN – Berbagai upaya dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) untuk percepatan penanganan banjir di Kota Medan dan sekitarnya, satu di antaranya normalisasi Sungai Bedera.

Pada Selasa (20/8/2019), Pemerintah Pemprovsu melaksanakan Groundbreaking Pelebaran Alur Sungai Badera, di pelataran Bumi Asri, Jalan Asrama, Medan.

Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengatakan groundbreaking tersebut menandai dimulainya pelebaran sungai sepanjang 3500 meter ini. Pihaknya secara langsung ikut menaiki eskavator dan memandu operator untuk meratakan pepohonan dan bangunan yang berada di bantaran Sungai Badera.

Turut hadir Wakil Walikota Medan Akhyar Nasution, Wakil Bupati Deliserdang Ali Yusuf Siregar, Kepala Balai Wilayah Sungai Sumatera II Roy P Pardede, Kasdam I BB Untung Budiharto, perwakilan Kejati Sumut, para camat dan lurah.

Sungai Badera bermuara di Sunggal,hingga hilir ke Sungai Belawan. Termasuk ke dalam kewenangan BWS II Sumatera. Topografi kemiringan dasar sungai saat ini sangat kecil akibat dari sedimentasi.

Normalisasi sungai yang dimulai dari Jalan Gatot Subroto ditargetkan rampung akhir tahun 2019. Setelah dilakukan pelebaran, lebar Sungai Badera yang saat ini rata-rata hanya 2 meter, ditargetkan menjadi 8 meter, dan jalur hijau 4 meter di sisi kanan dan kiri sungai. Masyarakat yang terkena dampak pelebaran sungai akan diberi tali asih dengan jumlah yang akan ditentukan oleh Pemprov Sumut.

Edy mengatakan pelebaran sungai untuk kepentingan masyarakat banyak. Pasalnya, jika hujan sebentar saja, Kota Medan akan banjir. Begitu banjir, akan ada kerugian sebesar ratusan juta hingga miliaran rupiah.

“Ada keperluan dan ada kerugian kita diskusikan, mau ngomong sama saya kapan pun saya siap, yang penting sungai ini bersih semuanya,” katanya, ketika berdialog kepada masyarakat yang ikut hadir.

Dia menginginkan komunikasi dari hati ke hati dengan masyarakat. Sehingga tujuan untuk menangani banjir di Medan dapat terealisasi.

Adapun kota Medan memiliki 5 sungai. Di antaranya Sungai Badera, Sungai Sikambing, Sungai Percut, Sungai Deli, dan Sungai Babura. Hal itu menurut Gubernur adalah anugerah Tuhan. “Sungai berfungsi mensejahterakan manusia, karena itu sungai harus dibenahi dari sekarang,” katanya.

Tidak hanya itu, dia juga mengimbau masyarakat agar tidak lagi membuang sampah di sungai. Menurutnya Sungai adalah tanggungjawab semua masyarakat tanpa kecuali.

Sementara itu, Wakil Walikota Medan Akhyar Nasution mengatakan akan duduk bersama jika terdapati masyarakat yang mengaku memiliki sertifikat yang sah. Selain itu juga akan dilakukan pengukuran ulang bersama beberapa pihak termasuk Badan Pertanahan Nasional, Pemko Medan, dan pihak terkait. Hal tersebut dilakukan lantaran sudah ada dalam aturan tata ruang Kota Medan.

Kata Akhyar, untuk normalisasi sungai berikutnya akan menyusul. Jika berhasil, dampak pelebaran tersebut akan bermanfaat bagi banyak orang. “Kota Medan menikmatinya seluruh, minimal wilayah sini tidak akan banjir lagi, tak terhitung itu manfaatnya,” kata Akhyar.

Masyarakat Perumahan Bumi Asri Syafrudin menilai pelebaran tersebut merupakan langkah yang baik. Selama ini mereka terkena banjir jika hujan deras. Apalagi berdasarkan keterangan Syafrudin, banjir di perumahan tersebut bisa mencapai lutut.

F

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
banjir, kota medan

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top