Wagub Sumut Akui Pengadaan Barang dan Jasa Lamban

Wakil Gubernur Sumatra Utara Musa Rajekshah mengakui pengadaan barang dan jasa berjalan lamban.
Lelang/Ilustrasi-Ibsolutions.com
Lelang/Ilustrasi-Ibsolutions.com

Bisnis.com, MEDAN--Wakil Gubernur Sumatra Utara Musa Rajekshah mengakui pengadaan barang dan jasa berjalan lamban.

Menurutnya, baru tahun ini dibentuk kelompok kerja khusus pengadaan barang dan jasa. Oleh karena itu, terdapat proses adaptasi yang menyebabkan waktu pengadaan molor.

"Baru tahun ini dibentuk pokja tender. Akhirnya (pengadaan barang dan jasa) jadi telambat," ujarnya, Selasa (25/6/2019).

Lebih lanjut, dia berujar dari sisi program telah sesuai dengan rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) dan rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN).

Dia berharap tahun berikutnya eksekusi belanja anggaran bisa lebih cepat.

Sebagai gambaran, dikutip dari aplikasi Sumut Smart Province, Selasa (25/6/2019), dari APBD Rp15,5 triliun, yang terserap baru sebesar 32% atau Rp4,9 triliun.

"Kami berharap tahun depan bisa kami kejar ketertinggalan," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Rustam Agus
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper