Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemasaran Rendang, Pemkot Payakumbuh Sasar Saudi

Pemerintah Kota Payakumbuh, Sumatra Barat menyasar Saudi Arabia sebagai salah satu pasar produk randang asal daerah itu di mancanegara.
Heri Faisal
Heri Faisal - Bisnis.com 29 Januari 2019  |  17:12 WIB
Rendang - Antara
Rendang - Antara

Bisnis.com, PADANG—Pemerintah Kota Payakumbuh, Sumatra Barat menyasar Saudi Arabia sebagai salah satu pasar produk randang asal daerah itu di mancanegara.

Wakil Walikota Payakumbuh Erwin Yunaz mengatakan pemda setempat sudah melakukan promosi produk rendang dengan mengikuti pameran produk haji dan umrah di Komjen RI Jeddah, Saudi Arabia pada 24-26 Januari lalu.

“Kami promosikan randang Payakumbuh, dan kami mendapatkan sambutan positif dari pengusaha setempat,” katanya, Selasa (29/1/2019).

Menurutnya, sejumlah pelaku bisnis makanan dan travel di Saudi tertarik dengan produk randang asal Payakumbuh tersebut, dan berencana untuk melakukan pertemuan lanjutan untuk kerjasama.

Dia mengatakan dari promosi perdana itu, beberapa pengusaha di Timur Tengah itu sudah menyatakan ketertarikan untuk merealisasikan pembelian produk randang untuk kebutuhan haji dan umrah.

“Kami optimis, karena beberapa pengusaha sudah menyatakan ketertarikan untuk membeli randang Payakumbuh untuk kebutuhan haji dan umrah,” katanya.

Erwin mengungkapkan pemda setempat bisa memenuhi kebutuhan randang untuk musim haji dan umrah karena produksi randang daerah itu juga cukup besar dan bisa ditingkatkan lagi.

Saat ini, imbuhnya, produksi randang daerah itu sudah di atas 1 ton per hari, dan potensial untuk terus ditingkatkan, mengingat Payakumbuh juga didukung sebagai daerah sentra peternakan sapi dan memiliki rumah potong hewan (RPH) berkapasitas besar.

Dia mengatakan pasar ekspor produk randang untuk wilayah Saudi sangat potensial. Apalagi, Indonesia merupakan negara terbesar penyumbang jemaah haji yang mencapai 221.000 orang tahun lalu serta 1,2 juta jemaah umrah.

Belum lagi jemaah asal negara Islam lainnya, seperti Malaysia dan negara – negara Asia Selatan, Timur Tengah maupun Eropa yang menyukai produk randang.

“Potensi jemaah haji dan umrah itu adalah peluang besar yang perlu dimaksimalkan untuk memasarkan produk randang,” ujarnya.

Sebelumnya, Pemkot Payakumbuh mempromosikan brand ‘Payakumbuh City of Randang’ sebagai jualan untuk meningkatkan daya tarik daerah.

Walikota Payakumbuh Riza Falepi mengatakan terdapat sedikitnya, 37 sentra industri rendang atau IKM yang memproduksi rendang di daerah itu, dengan total produksi melebihi 1 ton per hari.

“Rata – rata setiap IKM yang ada di Payakumbuh memproduksi 31 kilogram randang per hari, kalau dikalkulasikan seluruh IKM bisa produksi 1.147 kilogram per hari, lebih dari 1 ton,” katanya.

Menurutnya, dengan produksi yang cukup besar tersebut, sudah pantas Kota Payakumbuh menyandang predikat sebagai kota rendang.

“Dengan produksi sebanyak ini, rasanya cukup sebagai modal awal untuk menjadikan Payakumbuh sebagai Kota Randang,” ujarnya.

Dia mengungkapkan untuk pengembangan industri rendang yang berorientasi ekspor, Pemkot Payakumbuh menjalin kerjasama dengan BPOM Padang dan Batan dengan menyediakan teknologi retouch agar kualitas rendang terjaga dengan baik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumbar rendang
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top