Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

BPBD: 3.543 Warga Aceh Utara Mengungsi Akibat Banjir

BPBD Kabupaten Aceh Utara mencatat sebanyak 3.543 warga dari 918 keluarga di tiga kecamatan di daerah itu mengungsi akibat banjir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 Januari 2023  |  17:07 WIB
BPBD: 3.543 Warga Aceh Utara Mengungsi Akibat Banjir
Ilustrasi - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, BANDA ACEH - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Utara mencatat sebanyak 3.543 warga dari 918 keluarga di tiga kecamatan di daerah itu mengungsi akibat banjir.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Aceh Utara Saiful mengatakan banjir di daerah itu kian meluas hingga merendam lima kecamatan dengan jumlah desa mencapai 26 desa terdampak.

"Dari pendataan kami, hingga saat ini sebanyak 3.543 jiwa dari 918 kepala keluarga di tiga kecamatan sudah mengungsi. Jumlah pengungsi masih terus bertambah karena banjir kian meluas dan kini sudah merendam lima kecamatan," kata Saiful, Minggu (22/1/2023).

Saiful menyebutkan tiga kecamatan yang warganya mengungsi tersebut yakni Tanah Luas, Samudera, dan Kecamatan Pirak Timu. Sedangkan warga terdampak banjir di Kecamatan Matang Kuli dan Kecamatan Langkahan masih dalam pendataan.

"Ketinggian banjir di Kecamatan Langkahan mencapai 3,5 meter dan warga sudah mulai dievakuasi. Sementara, ketinggian banjir empat kecamatan lainnya berkisar antara 30 hingga 70 sentimeter," kata Saiful.

Saiful mengatakan banjir mulai memasuki pemukiman warga sejak Sabtu (21/1) malam. Banjir terjadi akibat sejumlah sungai meluap karena hujan lebat. Saat ini, kondisi beberapa sungai mulai terkikis akibat terjangan banjir.

"Banjir melanda Kabupaten Aceh Utara terjadi akibat hujan deras dalam dua hari terakhir di Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Bener Meriah hingga mengakibatkan aliran sungai Krueng Keureuto, Krueng Pirak dan Krueng Pase, meluap," kata Saiful

Dia mengimbau masyarakat tetap siaga dan meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana banjir dan bencana lainnya, mengingat kondisi cuaca saat ini tergolong ekstrem, sesuai dengan informasi yang diperoleh dari BMKG Malikussaleh Aceh Utara.

"BPBD sudah menyiagakan tim dan memantau wilayah rawan banjir serta mempersiapkan penanganan tanggap darurat seperti tempat pengungsian, dapur umum, bantuan masa panik, dan lainnya," kata Saiful.*

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir bpbd aceh

Sumber : Antara

Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top