Harga Cabai Merah dan Telur Ayam Ras Turun, Riau Deflasi 0,69 Persen

BPS Provinsi Riau mencatat selama Oktober 2022, gabungan 3 kota di Provinsi Riau mengalami deflasi sebesar 0,69 persen.
Pedagang cabai melayani pembeli di salah satu pasar di Jakarta, Rabu (6/7/2022). Bisnis/Eusebio Chysnamurti
Pedagang cabai melayani pembeli di salah satu pasar di Jakarta, Rabu (6/7/2022). Bisnis/Eusebio Chysnamurti

Bisnis.com, PEKANBARU -- Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Riau mencatat selama Oktober 2022, gabungan 3 kota di Provinsi Riau mengalami deflasi sebesar 0,69 persen.

Kepala BPS Provinsi Riau Misfaruddin mengatakan inflasi Tahun Kalender Januari - Oktober 2022 sebesar 5,72 persen. Namun, jika dibandingkan dengan periode Oktober 2021 - Oktober 2022 atau year on year (y.o.y), Riau mengalami inflasi sebesar 6,17 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 112,89.

"Dari 3 kota IHK di Riau, semua kota mengalami deflasi yaitu, Kota Pekanbaru sebesar 0,72 persen dan Inflasi yoy 6,44 persen, Kota Dumai sebesar 0,59 persen dan inflasi yoy sebesar 5,60 persen serta Kota Tembilahan sebesar 0,70 persen dan Inflasi yoy sebesar 4,26 persen," katanya Selasa (1/11/2022).

Dia menjelaskan bahwa deflasi terjadi karena adanya penurunan harga pada satu indeks kelompok pengeluaran, yaitu kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 2,69 persen.

Di sisi lain sembilan kelompok mengalami inflasi yaitu kelompok transportasi sebesar 0,51 persen, diikuti kelompokpenyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,46 persen, kelompok rekreasi.

Kemudian, olahraga dan budaya sebesar 0,35 persen, kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya sebesar 0,34 persen, kelompok kesehatan sebesar 0,33 persen.

Selanjutnya, kelompok perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga sebesar 0,08 persen, kelompok perlengkapan, peralatan dan pemeliharaan rutin rumah tangga sebesar 0,07 persen, kelompok pakaian dan alas kaki dan kelompok informasi, komunikasi, dan jasa keuangan masing-masing sebesar 0,01 persen. Sedangkan kelompok pendidikan relatif stabil dibanding bulan sebelumnya.

"Beberapa komoditas yang memberikan andil penurunan harga pada Oktober 2022, antara lain cabai merah, telur ayam ras, ayam hidup, cabai rawit, daging ayam ras, cabai hijau, minyak goreng, angkutan udara, jengkol, dll," ujarnya.

Sementara komoditas yang memberikan andil kenaikan harga, antara lain beras, bensin, rokok kretek filter, nasi dengan lauk, kue kering berminyak, ikan tongkol, dll.

Dari 24 kota di Sumatera yang menghitung IHK, dua puluh dua kota mengalami deflasi, dengan deflasi tertinggi terjadi di Kota Gunungsitoli sebesar 1,48 persen, diikuti oleh Kota Bungo sebesar 1,14 persen dan Kota Sibolga sebesar 1,09 persen.

Sementara itu inflasi terjadi di dua kota, yaitu Kota Meulaboh sebesar 0,19 persen dan Kota Lhokseumawe sebesar 0,04 persen.

"Berdasarkan urutan inflasi kota-kota di Sumatera, kota-kota di Provinsi Riau berturut-turut, Pekanbaru urutan ke-5, Tembilahan urutan ke-6 dan Dumai urutan ke-8."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Arif Gunawan
Editor : Ajijah

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper