Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PTPN V Targetkan Peremajaan Sawit Rakyat Seluas 2.500 Ha Tahun Depan

CEO PTPN V Jatmiko K. Santosa mengatakan kebun sawit yang telah mengikuti PSR tersebut merupakan milik 4.700 kepala keluarga petani di sekitar operasional perusahaan. Hal itu menjadikan PTPN V sebagai perusahaan milik negara terbesar yang melaksanakan peremajaan sawit rakyat di Indonesia.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 28 November 2021  |  20:05 WIB
CEO PTPN V Jatmiko K. Santosa. PTPN V menargetkan program peremajaan sawit rakyat seluas 2.500 hektare pada 2022 mendatang.  - Bisnis/Arif Gunawan
CEO PTPN V Jatmiko K. Santosa. PTPN V menargetkan program peremajaan sawit rakyat seluas 2.500 hektare pada 2022 mendatang. - Bisnis/Arif Gunawan

Bisnis.com, PEKANBARU -- PT Perkebunan Nusantara V (Persero) menargetkan pelaksanaan program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) seluas 2.500 hektare pada tahun depan. Hingga kini perseroan sudah merealisasikan PSR untuk lahan kebun sawit seluas 9.400 hektare.

CEO PTPN V Jatmiko K. Santosa mengatakan kebun sawit yang telah mengikuti PSR tersebut merupakan milik 4.700 kepala keluarga petani di sekitar operasional perusahaan. Hal itu menjadikan PTPN V sebagai perusahaan milik negara terbesar yang melaksanakan peremajaan sawit rakyat di Indonesia.

"Untuk tahun ini, Alhamdulillah kami telah meremajakan lebih dari 2.000 hektare. Di tahun 2022 mendatang, kami menargetkan untuk meremajakan 2.500 hektare sawit masyarakat sebagai upaya mendukung rencana pemerintah dalam mempercepat peremajaan sawit rakyat," ujarnya Jumat (28/11/2021).

Jatmiko juga mengakui bahwa cukup banyak tantangan yang dihadapi selama proses peremajaan sawit rakyat. Untuk itu, PTPN V pun menyiapkan empat program percepatan peremajaan sawit rakyat.

Pertama adalah pola single manajemen, kedua penyediaan bibit unggul bersertifikat, ketiga kemitraan swadaya yang siap sebagai off taker, dan terakhir, pemberdayaan KUD untuk menjadi calon mitra teknis para petani.

"Semua langkah itu kita tempuh dengan satu tujuan. Mensejahterakan petani sawit," ujarnya.

Jatmiko menambahkan salah satu lokasi pelaksanaan PSR tahun ini yaitu di KUD Mojopahit Jaya, Desa Sari Galuh Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar.

Menurutnya terdapat 879 hektare lahan milik 439 kepala keluarga petani yang bersedia mengganti sawit usia renta dengan tanaman baru menggunakan bibit unggul bersertifikasi.

Lebih dari 126.000 bibit unggul varietas PPKS 540 NG dengan potensi produksi mencapai 28 ton per tahun per hektare serta memiliki masa panen enam bulan lebih cepat atau hanya 2,5 tahun menuju tanaman menghasilkan satu (TM1), digunakan dalam peremajaan itu.

Proses peremajaan sawit di KUD Mojopahit Jaya mulai berlangsung sejak September 2021 lalu. Kegiatan peremajaan diawali dengan menumbangkan tanaman sawit renta menggunakan peralatan mekanisasi serta menerapkan konsep berkelanjutan.

"Petani mitra kami berikan bibit NG atau non ganoderma. Jenis bibit ini dipilih selain lebih singkat masa panen, memiliki potensi produktivitas tinggi, juga tahan penyakit ganoderma yang banyak menyerang tanaman sawit di Desa."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau sawit ptpn v
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top