Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Musi Banyuasin Kembangkan Kelompok Penangkar Benih Inbrida

Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatra Selatan, mulai mengembangkan kelompok penangkar benih padi inbrida untuk meningkatkan produksi dan kualitas pertanian di daerah tersebut.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 27 Agustus 2021  |  17:02 WIB
Musi Banyuasin Kembangkan Kelompok Penangkar Benih Inbrida
Ilustrasi - Antara
Bagikan

Bisnis.com, PALEMBANG – Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatra Selatan, mulai mengembangkan kelompok penangkar benih padi inbrida untuk meningkatkan produksi dan kualitas pertanian di daerah tersebut.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Peternakan (TPHP) Kabupaten Musi Banyuasin A Tamrin, mengatakan kelompok penangkar benih dibentuk untuk memenuhi kebutuhan benih padi varietas unggul baru.

“Pembentukannya melalui APBD kabupaten, provinsi dan APBN pusat melalui kegiatan koorporasi dan swadaya masyarakat,” katanya, Jumat (27/8/2021).

Dia memaparkan penangkaran benih padi inbrida tersebut dilakukan di dua kecamatan, yakni Sungai Lilin dan Sanga Desa seluas 254 hektare.

Bahkan, kata dia, untuk penangkaran di Sanga Desa pihaknya menggandeng tim Komunitas Estate Padi (KEP) Institut Pertanian Bogor (IPB).

“Lewat kerjasama itu diharapkan ada peningkatan teknis budidaya, SDM dan manajemen kelompok tani,” katanya.

Sementara itu Camat Sanga Desa Hendrik Leo mengatakan produksi padi di daerah tersebut cukup terrjaga.

Contohnya, produksi di Desa Air Balui yang mencapai rata-rata 7,9 ton per ha. Adapun luasa sawah di desa tersebut mencapai 89 ha.

“Hasil ini merupakan kerja keras dari kelompok tani, koordinator dan penyuluh yang selalu meningkatkan kinerja dan teknologi petani di Air Balui,” katanya.

Ketua Tim KEP IPB Amiruddin Saleh, mengatakan pihaknya siap membantu petani di Kabupaten Muba khususnya di desa Air Balui.

“Kami akan latih dan kawal petani sehingga bisa menjadi petani yang mandiri. Jadi mereka bisa mempunyai pembibitan sendiri,” katanya.

Menurutnya, pihaknya siap mendukung petani dengan melatih petani mengelola, serta melek terhadap kemajuan teknologi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumsel
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top