Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Ekonomi Sumut, Begini Potret Sektor yang Tumbuh

Sumber pertumbuhan ekonomi tertinggi berasal dari Lapangan Usaha Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan sebesar 0,28 persen (yoy).
Cristine Evifania Manik
Cristine Evifania Manik - Bisnis.com 10 November 2020  |  01:13 WIB
Peluncuran Layanan Angkutan Perkotaan (Buy The Service) dalam rangkaian acara Groundbreaking Revitalisasi Terminal Tipe A Amplas, di Terminal Amplas, Medan, Sumatera Utara, Minggu (8/11/2020). - Antara/BKIP Kemenhub
Peluncuran Layanan Angkutan Perkotaan (Buy The Service) dalam rangkaian acara Groundbreaking Revitalisasi Terminal Tipe A Amplas, di Terminal Amplas, Medan, Sumatera Utara, Minggu (8/11/2020). - Antara/BKIP Kemenhub

Bisnis.com, MEDAN - Perekonomian Sumatra Utara Triwulan III mengalami kontraksi sebesar 2,60 persen dibandingkan tahun 2019 (yoy). Apabila dibandingkan dengan triwulan II, perekonomian Sumut justru meningkat sebesar 3,13 persen (qtq).

Berdasarkan sumber pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara triwulan III 2020 (yoy), komponen yang merupakan sumber pertumbuhan kontraksi tertinggi, yakni Komponen Ekspor Barang dan Jasa sebesar 5,88 persen; dan Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga (PK-RT) sebesar 2,93 persen. Sedangkan sumber pertumbuhan ekonomi dari komponen lainnya sebesar 6,21 persen.

Apabila dilihat berdasarkan lapangan usaha, sumber pertumbuhan ekonomi tertinggi berasal dari Lapangan Usaha Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan sebesar 0,28 persen (yoy); Informasi dan Komunikasi sebesar 0,14 persen (yoy); Real Estate sebesar 0,02 persen (yoy); dan Jasa Pendidikan sebesar 0,01 persen (yoy).

Sementara sumber pertumbuhan ekonomi dari lapangan usaha lainnya terkontraksi sebesar 3,05 persen.

Adapun, Struktur Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) menurut lapangan usaha atas dasar harga berlaku triwulan III 2020 didominasi oleh empat lapangan usaha, yaitu: Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan sebesar 21,52 persen (yoy); Industri Pengolahan sebesar 19,26 persen (yoy); Perdagangan Besar dan Eceran (yoy); Reparasi Mobil dan Sepeda Motor sebesar 19,11 persen (yoy); dan Konstruksi sebesar 13,46 persen.

Peranan keempat lapangan usaha tersebut dalam perekonomian Sumatera Utara mencapai 73,34 persen.

“Dipandang dari sisi laju pertumbuhan, terdapat tujuh kategori yang tumbuh positif dari 17 kategori. Sembilan kategori berada di atas rata-rata pertumbuhan,” ungkap Kepala Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Badan Pusat Statistik Sumut Taulina Anggarani, Senin (9/11/2020).

Dari sisi produksi, Lapangan Usaha Transportasi dan Pergudangan mengalami kontraksi tertinggi sebesar 17,87 persen dibanding triwulan III 2019 (yoy). Dari sisi Pengeluaran, Ekspor Barang dan Jasa merupakan komponen dengan kontraksi pertumbuhan tertinggi sebesar 14,36 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi pertanian sumut
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top