Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Riau Alami Lonjakan Covid-19, September Bisa Lebih Buruk Jika...

Apabila tidak ada tindakan ekstra pada pertengahan September diprediksi akan terjadi penambahan kasus baru lebih dari 100 orang dalam sehari.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  13:33 WIB
Ilustrasi-Peneliti beraktivitas di ruang riset Vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). - Antara/Dhemas Reviyanto
Ilustrasi-Peneliti beraktivitas di ruang riset Vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). - Antara/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, PEKANBARU - Mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19, Provinsi Riau dinilai perlu memberlakukan aturan bekerja dari rumah atau work from home

Juru Bicara Satgas Penanggulangan Covid-19 Provinsi Riau dr Indra Yovi Sp.PK menyatakan kebijakan kerja dari rumah atau work from home (WFH) paling tidak perlu diterapkan selama seminggu.

“Saya pribadi sebagai orang medis menilai perlu ada kebijakan WFH minimal seminggu untuk mengurangi aktivitas di luar rumah namun kegiatan ekonomi tetap jalan dan untuk memutus mata rantai penularan,” kata dr Indra Yovi dalam pernyataan pers di Pekanbaru, Senin (31/8/2020).

Riau mengalami lonjakan kasus terkonfirmasi Covid-19 tertinggi pada bulan Agustus yakni lebih dari 1.000 kasus. Berdasarkan data Dinas Kesehatan Riau, hingga Senin siang total kasus terkonfirmasi Covid-19 ada 1.740 kasus, sebagian besar terjadi pada bulan Agustus.

“Kita gak usah bicara klaster perkantoran, karena semua sudah ada. Semua profesi sudah ada [yang terinfeksi], mulai dari dokter, tentara, polisi, maupun PNS juga ada. Di kantor mereka menggunakan masker, tapi yang saya khawatirkan adalah ketika istirahat makan siang pekerja-pekerja pergi berkeliaran, berkumpul, dan mencopot masker saat makan siang,” ujarnya.

Apabila pemerintah tidak melakukan tindakan ekstra untuk menekan penyebaran virus Corona, lanjutnya, diprediksi pada pertengahan September akan ada penambahan kasus baru lebih dari 100 orang dalam sehari.

“Pertengahan September di Riau akan ada penambahan kasus di atas 100 per hari. Kalau tak lakukan sesuatu yang berbeda dari yang sekarang saja, rumah sakit tak akan cukup. Total jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit 400 pasien. Jumlah penambahan kasus 135, cuma 28 yang sembuh. Rumah sakit lama-lama tak akan mampu,” katanya.

Total di Riau ada 48 rumah sakit (RS) rujukan Covid-19 dengan kapasitas ruang isolasi 710 orang.

“Ruang isolasi yang terpakai 400 sekian, sisa 300. RSUD Arifin Achmad penuh, RS Eka Hospital penuh, RS Awal Bros sedikit lagi penuh. Ini yang harus menjadi perhatian kita bersama, agar masyarakat mengetahui dan harus benar-benar menerapkan protokol kesehatan,” katanya.

Sekretaris Satgas Penanggulangan Covid-19 Riau Syahrial Abdi menambahkan Pemprov Riau belum memberlakukan WFH secara menyeluruh, hanya bagi ibu hamil, pekerja yang sudah uzur dan ada penyakit bawaan.

Untuk mengantisipasi lonjakan kasus di perkantoran, setiap organisasi perangkat daerah (OPD) harus membuat Satgas Covid-19 internal yang dikepalai oleh sekretaris OPD.

“Setiap OPD punya tanggung jawab masing-masing untuk melakukan pencegahan dan penanggulangan di tempatnya masing-masing,” ujarnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau covid-19

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top