Warga Aceh Singkil Kembangkan Lokan Crispy

Masyarakat di Aceh Singkil mengembangkan usaha memproduksi pangan lokal disebut lokan crispy dari bahan baku kerang karena semakin diminati oleh warga setempat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Maret 2019  |  22:53 WIB
Warga Aceh Singkil Kembangkan Lokan Crispy
Herman memperlihatkan lokan crispy hasil produksinya. - Antara/Khairuman

Bisnis.com, SINGKIL – Masyarakat di Kabupaten Aceh Singkil, Provinsi Aceh, mulai mengembangkan usaha memproduksi pangan lokal disebut lokan crispy dari bahan baku kerang karena semakin diminati oleh warga setempat.

"Lokan crispy adalah usaha saya, semakin hari semakin banyak yang minati karena selain pekerjaannya simpel juga bahan bakunya salah satu potensi alam Aceh Singkil," kata pengusaha lokan crispy, Herman, di Singkil, Selasa (12/3/2019).

Usaha tersebut menjadi industri rumah tangga yang banyak digeluti warga dan menjadi inovasi masyarakat di desa dalam pemberdayaan ekonomi keluarga, banyak pelaku usahanya dari kalangan perempuan, bisa juga sebagai pekerjaan sampingan.

Bahan baku dasar seperti lokan atau kerang sungai salah satu komoditas perikanan yang cukup potensial di wilayah pesisir Aceh Singkil, kerang juga dapat ditemukan dengan mudah karena dijual di pasar Aceh Singkil.

Sementara, tepung krispi banyak dijual di sejumlah warung - warung dan olahannya juga tidak lama satu hari juga selesai. Bila jadi, daya tahannya juga berbulan-bulan.

"Bukan saya yang pertama kali yang mempunyai ide atau penemu lokan crispy, tapi saya merasa pekerjaan sampingan ini sangat membantu menambah ekonomi keluarga," ujarnya lagi.

Untuk harga jual bahan pangan tersebut dalam bentuk ukuran berbeda-beda, biasanya dijual dalam bungkusan plastik dengan harga Rp20.000 per bungkus hingga Rp25.000 per bungkus, sementara untuk penjualan per kilogram Rp220.000/kg.

Herman mengatakan produk lokan crispy saat ini pemasarannya masih tingkat lokal, kalau dibeli oleh konsumen dengan jumlah terbatas, biasanya hanya untuk oleh - oleh makanan khas Aceh Singkil.

"Banyak masyarakat yang melakukan pemesanan atau datang langsung, biasanya olahan yang siap saji langsung cepat habis," ujar Herman.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
makanan, aceh

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top