Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Beasiswa Bidikimisi, Unsri Ajukan Tambahan Kuota

Universitas Sriwijaya mengajukan penambahan kuota beasiswa program biaya pendidikan mahasiswa miskin berprestasi atau Bidikmisi tahun 2019 dari 900 orang menjadi 1.000 orang.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 22 Januari 2019  |  17:55 WIB
Program Bidikmisi - kemdiknas.go.id
Program Bidikmisi - kemdiknas.go.id

Bisnis.com, PALEMBANG -- Universitas Sriwijaya mengajukan penambahan kuota beasiswa program biaya pendidikan mahasiswa miskin berprestasi atau Bidikmisi tahun 2019 dari 900 orang menjadi 1.000 orang.

Humas dan Publikasi Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) Unsri, Zulkifli Dahlan, mengatakan, pihaknya tetap mengajukan penambahan kuota meski pada tahun lalu tidak terpenuhi.

“Kami mengajukan penambahan ini juga untuk memberikan kesempatan lebih banyak ke calon mahasiswa yang berprestasi tapi kurang mampu dari sisi biaya untuk mengeyam pendidikan di perguruan tinggi,” katanya dalam keterangan pers, Senin (21/1/2019).

Rektor Unsri Anis Saggaf mengatakan Unsri sangat optimistis dapat memenuhi kuota yang diajukan ke Kemenristekdikti.  “Unsri sangat mendukung program ini karena Bidikmisi telah terbukti dapat memutus rantai kemiskinan,” katanya.

Oleh karena itu, tak ayal jika pemerintah berkomitmen untuk terus melanjutkannya dengan meningkatkan kuota penerima menjadi 130.000 penerima di seluruh Indonesia.

Jumlah ini meningkat 44% jika dibandingkan tahun 2018, dengan pengalokasiannya untuk Perguruan Tinggi Negeri dan Perguruan Tinggi Swasta.     

Untuk mendapatkan beasiswa tersebut, panitia seleksi memberikan persyaratan seperti halnya tahun lalu, yakni merupakan siswa SMA/SMK/MA yang akan lulus pada tahun 2019, jikapun lulusan 2018 maka diharuskan bukan penerima Bidikmisi. Kemudian, calon mahasiswa berusia pada saat mendaftar 21 tahun.

Selain itu, peserta tidak mampu secara ekonomi dengan kriteria khusus seperti, siswa merupakan penerima Beasiswa Siswa Miskin (BSM) atau Pemegang Kartu Indonesia Pintar (KIP) atau sejenisnya.

Jika tidak, ia melanjutkan, maka bisa menyertakan surat keterangan tidak mampu atau surat lainnya yang membuktikan ketidakmampuan untuk memudahkan verifikasi nantinya.

 Selain itu, peserta juga harus memiliki potensi akademik baik berdasarkan rekomendasi objektif dan akurat dari Kepala Sekolah.

Untuk memastikan keabsahan data-data ini, ia mengatakan, panitia seleksi akan melakukan kunjungan langsung ke kediaman calon mahasiswa penerima Bidik Misi.

Seperti halnya tahun-tahun sebelumnya, peserta penerima beasiswa Bidikmisi ini kebanyakan berasal dari Sumsel, namun ada juga dari Aceh dan terjauh dari Kalimatan Timur.

Selain itu juga pemerintah telah mengalokasikan Bidikmisi pada Program Profesi Guru (PPG) selain profesi dokter, dokter gigi, dokter hewan, ners dan apoteker yang telah ada sebelumnya. Lalu menambah alokasi penerima Bidikmisi khusus mahasiswa difabel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

universitas sriwijaya bidikmisi
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top