Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produksi Karet Sumut Diprediksi Turun 45 Persen

Saat ini pabrik pengolahan karet di Sumatera Utara mengalami kesulitan bahan baku.
Cristine Evifania Manik
Cristine Evifania Manik - Bisnis.com 17 Januari 2021  |  15:09 WIB
Gugur daun di salah satu kebun karet di Kabupaten Simalungun, Jumat (8/1/2021). - Gapkindo
Gugur daun di salah satu kebun karet di Kabupaten Simalungun, Jumat (8/1/2021). - Gapkindo

Bisnis.com, MEDAN - Sejak Desember 2020, sebagian kebun karet di Sumut mengalami gugur daun. Produksi karet Sumut diperkirakan menurun 45 persen sepanjang bulan Januari hingga Maret 2021 akibat kondisi tersebut.

"Pada akhir Desember 2020 mulai terlihat ada sedikit kebun karet mengalami gugur daun. Pertengahan Januari 2021, pada kabupaten tertentu, kondisi gugur daun sudah melebihi 50 persen," ungkap Sekretaris Sekretaris Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo) Edy Irwansyah, Jumat (15/1/2021).

Akibat gugur daun tersebut, saat ini pabrik pengolahan karet di Sumatera Utara mengalami kesulitan bahan baku. Beberapa upaya yang dilakukan untuk mencukupi pasokan, yaitu dengan membeli bahan baku karet dari provinsi lain.

Namun, menurut Edy hal tersebut membuat harga beli karet semakin tinggi. Selain itu, hal ini dapat menyebabkan Sumut tergantung pada pasokan bahan baku dari Provinsi lain.

"Bila pasokan dari provinsi lain tidak mencukupi, dampaknya volume ekspor akan mengalami penurunan," kata Edy.

Untuk diketahui, kinerja penjualan karet Sumut sepanjang tahun 2020 sudah mengalami penurunan. Bila diakumulasikan, total penjualan karet ekspor dan lokal Sumut pada tahun 2020 mengalami penurunan sebesar 7,3 persen menjadi 427.933 ton dibandingkan tahun sebelumnya.

Faktor utama penyebab penurunan ini adalah pandemi covid-19 yang menyebabkan terbatasnya pengiriman karet ke luar negeri. Puncak gugur daun diperkirakan akan terjadi pada akhir Februari hingga awal Maret 2021.

Adapun, Edy menyampaikan gugur daun yang terjadi merupakan gugur daun alami atau gugur daun primer. Hal tersebut merupakan proses alami karena secara fisiologi tanaman mengantisipasi ketersediaan air pada musim kemarau.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga karet sumut
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top