Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pandemi Covid-19 Tekan Daya Beli Konsumen, Inflasi Sumsel Landai

Badan Pusat Statistik Sumatra Selatan menilai pandemi Covid-19 telah menganggu daya beli masyarakat di daerah itu yang terlihat dari rendahnya laju inflasi.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  14:30 WIB
Pemkot Palembang meninjau stok gula pasir di gudang Bulog Divre Sumsel pada Kamis (12/3/2020). - Bisnis/Dinda Wulandari
Pemkot Palembang meninjau stok gula pasir di gudang Bulog Divre Sumsel pada Kamis (12/3/2020). - Bisnis/Dinda Wulandari

Bisnis.com, PALEMBANG - Badan Pusat Statistik Sumatra Selatan menilai pandemi Covid-19 telah menganggu daya beli masyarakat atau konsumen di provinsi itu yang terlihat dari rendahnya laju inflasi.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Sumsel, inflasi pada Juni 2020 hanya sebesar 0,20 persen. Laju tersebut jauh lebih rendah dibanding bulan yang sama pada 2019 yang sebesar 0,55 persen dan pada Juni 2018 yang sebesar 0,60 persen.

“Kalau dibandingkan bulan Juni selama 2 tahun terakhir, jauh lebih kecil. Betapa memang daya beli masyarakat agak terganggu terkait pandemi ini,” kata Kepala BPS Sumsel Endang Tri Wahyuningsih, Rabu (1/7/2020).

Menurut Endang, biasanya angka inflasi yang besar terjadi saat menghadapi bulan puasa, hari raya Idulfitri, Natal dan Tahun Baru. Namun pandemi telah mengubah tren pembentukan harga di masyarakat.

“Kita bisa lihat pada momen Lebaran pada Mei 2020 inflasi tidak begitu besar, bahkan pada April, saat puasa, terjadi deflasi, sekarang Juni hanya 0,20 persen,” katanya.

Endang menambahkan jika dilihat dari komoditas penyumbang inflasi, kenaikan harga daging ayam ras berpengaruh signifikan terhadap terbentuknya inflasi di dua kota yang mewakili Sumsel, yakni Palembang dan Lubuklinggau.

Menurut dia, kelompok makanan, minuman dan tembakau masih mengalami inflasi di Kota Palembang. Begitu pula 8 kelompok lainnya.

Sementara deflasi terjadi untuk kelompok perumahan, air, listrik dan bahan bakar rumah tangga. Hal yang sama turut terjadi pada kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya 

“Perawatan pribadi deflasi karena di dalamnya ada komoditas perhiasan emas, di mana kita tahu harganya fluktuatif dan cenderung turun, ini berpengaruh ke kelompok tersebut,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi sumsel Inflasi Sumsel
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top