Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sumut Tetapkan Status Tanggap Darurat Corona hingga 29 Mei

Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi menaikkan status dari siaga darurat menjadi tanggap darurat bencana wabah Covid-19. Keputusan itu terhitung sejak Surat Keputusan Nomor 188.44/174/KPTS/2020 ditetapkan pada Senin (30/3/) kemarin hingga 29 Mei 2020.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  15:18 WIB
Petugas medis berada di dalam ruangan infeksius Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Adam Malik Medan, Sumatera Utara, Rabu (4/3/2020). Pihak RSUP Adam Malik mengumumkan empat warga yang dirawat rumah sakit itu terkait dugaan COVID-19 dinyatakan negatif dan tiga orang diantaranya sudah dipulangkan. ANTARA FOTO - Septianda Perdana
Petugas medis berada di dalam ruangan infeksius Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Adam Malik Medan, Sumatera Utara, Rabu (4/3/2020). Pihak RSUP Adam Malik mengumumkan empat warga yang dirawat rumah sakit itu terkait dugaan COVID-19 dinyatakan negatif dan tiga orang diantaranya sudah dipulangkan. ANTARA FOTO - Septianda Perdana

Bisnis.com, MEDAN - Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi menaikkan status dari siaga darurat menjadi tanggap darurat bencana wabah Virus Corona atau Covid-19. Keputusan itu terhitung sejak Surat Keputusan Nomor 188.44/174/KPTS/2020 ditetapkan pada Senin (30/3/) kemarin hingga 29 Mei 2020.

Riadil Akhir Lubis, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Sumatra Utara, menjelaskan sejumlah pertimbangan menjadi dasar pemerintah provinsi menaikkan status dari siaga menjadi bencana.

Pertama, adanya kenaikan ekskalasi orang terjangkit sehingga dibutuhkan penanganan yang cepat, tepat, fokus, dan terpadu. Kedua, kenaikan status bencana menjadi tanggap darurat berdasarkan keputusan BPNP tentang perpanjangan status tanggap darurat bencana wabah penyakit akibat virus corona di Indonesia.  

Pemprov Sumut juga telah menindaklanjuti perubahan struktur Gugus Tugas di Sumatra Utara sejalan dengan Keputusan Presiden Nomor 9 Tahun 2020.

"Jika sebelumnya Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Sumut adalah kepala BPBD, maka saat ini Gugus Tugas langsung dipimpin oleh Gubernur Sumatra Utara," katanya dalam keterangan resminya.

Sebagai informasi, kasus positif Covid-19 tercatat 20 orang di Sumatra Utara hingga 30 Maret 2020 pukul 17.00 wib. Jumlah Pasien dalam Pengawasan (PDP) yakni 76 orang, sedangkan orang dalam pemantauan (ODP) tercatat 2.909 orang. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumatra utara Virus Corona edy rahmayadi covid-19
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top