Pemkab Bangka Data Rumah Tidak Layak Huni

Seluruh kepala desa diminta supaya mendata jumlah rumah tidak layak huni milik warganya untuk diusulkan kegiatan program bedah rumah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Desember 2019  |  10:00 WIB
Pemkab Bangka Data Rumah Tidak Layak Huni
Ilustrasi: Rumah warga yang akan dibedah.

Bisnis.com, SUNGAILIAT — Pemerintah Kabupaten Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, akan melakukan pendataan rumah tidak layak huni di semua desa guna pengembangan program bedah rumah.

Wakil Bupati Bangka Syahbudin mengatakan bahwa pendataan rumah tidak layak huni diperlukan untuk mengetahui langsung jumlah rumah itu yang tersebar di seluruh desa.

"Dari data itu nantinya sebagai dasar pengembangan bedah rumah melalui Dinas Sosial yang jumlah pengembangannya disesuaikan dengan kemampuan anggaran," jelasnya, Selasa (3/12/2019).

Menurutnya, bedah rumah tidak layak huni dimaksudkan sebagai langkah penanganan kegagalan pertumbuhan anak akibat gizi buruk (stunting) melalui ketersediaan tempat tinggal masyarakat yang dilengkapi dengan jamban.

"Fasilitas jamban harus tersedia di semua rumah warga untuk mencegah tidak membuang air besar sembarangan open defecation free," kata Syhabudin.

Wabup mengatakan bahwa program bedah rumah secara bertahap sudah diselenggarakan beberapa tahun lalu baik melalui anggaran pemerintah daerah provinsi dan kabupaten termasuk dari pihak mitra.

Seluruh kepala desa diminta supaya mendata jumlah rumah tidak layak huni milik warganya untuk diusulkan kegiatan program bedah rumah.

"Pencegahan dan penanganan stunting harus dilakukan secara serius dan terpadu melibatkan semua organisasi perangkat daerah," kata Syahbudin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bangka, bedah rumah

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top