BBPOM Pekanbaru Terima Sampel Permen Diduga Mengandung Narkoba

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Pekanbaru telah menerima kiriman sampel permen diduga mengandung narkoba yang dikonsumsi seorang anak di Kabupaten Kepulauan Meranti.
Petugas Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM)/Antara-Moch Asim
Petugas Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM)/Antara-Moch Asim

Bisnis.com, PEKANBARU -- Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Pekanbaru telah menerima kiriman sampel permen diduga mengandung narkoba yang dikonsumsi seorang anak di Kabupaten Kepulauan Meranti.

Kepala BBPOM Pekanbaru Muhammad Kashuri mengatakan saat ini sampel permen itu sedang diproses uji laboratorium.

"Kami masih menunggu hasil uji laboratorium, berbagai kemungkinan masih bisa terjadi dan belum bisa berkomentar banyak," katanya Senin (2/4/2018).

Menurut Kashuri, hasil uji labor akan keluar pada besok hari. Sebelum itu memang belum bisa diberikan keterangan apapun.

Soal penemuan sampel permen diduga mengandung narkoba, bila hasilnya positif akan menjadi kasus yang pertama terjadi di Riau.

Memang beberapa waktu lalu ada juga isu yang beredar tentang permen diduga mengandung narkoba di daerah itu.

"Tetapi setelah didalami ternyata informasi hoax. Hingga saat ini belum terbukti ada kasus permen mengandung narkoba di Riau," katanya.

Sebelumnya Kapolres Kabupaten Kepulauan Meranti AKBP La Ode Proyek belum bisa menanggapi soal kasus konsumsi permen mengandung narkoba oleh seorang anak di wilayah hukumnya.

"Kami menunggu hasil uji BBPOM Pekanbaru, karena memang soal hasil uji tes urine yang positif dari anak setelah konsumsi permen itu bisa disebabkan oleh banyak hal," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Arif Gunawan
Editor : Rustam Agus
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper