Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sumbar Tawarkan Peluang Investasi kepada Investor AS

Pemerintah Provinsi Sumatra Barat menawarkan sejumlah peluang investasi kepada pengusaha dan pemerintah Amerika Serikat.
Heri Faisal
Heri Faisal - Bisnis.com 26 Maret 2018  |  20:24 WIB
Kota Padang - wikipedia.org
Kota Padang - wikipedia.org

Bisnis.com, PADANG—Pemerintah Provinsi Sumatra Barat menawarkan sejumlah peluang investasi kepada pengusaha dan pemerintah Amerika Serikat.

Gubernur Sumatra Barat Irwan Prayitno mengatakan sejumlah investasi yang ditawarkan antara lain adalah di bidang pariwisata, pengembangan UMKM terutama ekspor produk rendang yang sudah dikenal dunia, dan potensi ekspor tuna.

“Beberapa yang kami tawarkan adalah investasi di bidang pariwisata, potensi ekspor produk rendang, dan ekspor tuna,” katanya, Senin (26/3/2018).

Irwan bersama beberapa kepala organisasi perangkat daerah (OPD) Pemprov Sumbar mengenalkan potensi daerah itu dan melakukan penjajakan investasi dengan investor negeri Paman Sam di Chicago.

Dia memastikan kemudahan proses perizinan di Sumbar, serta jaminan dari memerintah daerah untuk fasilitasi dan memberikan pelayanan maksimal kepada investor.

Sementara itu, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Sumbar Maswar Dedi menyebutkan tahun ini, daerah itu memfokuskan masuknya investasi di tiga sektor.

“Tiga sektor ini [pariwisata, energi terbarukan, dan perikanan] jadi prioritas utama investasi ke Sumbar,” katanya.

Menurutnya, Sumbar memiliki potensi yang sangat besar di tiga bidang tersebut, sehingga layak dijual dan akan menjadi daya tarik bagi investor.

Untuk sektor pariwisata misalnya, Sumbar menawarkan investasi terutama untuk pengembangan kawasan ekonomi khusus (KEK) pariwisata di Mandeh, Pesisir Selatan dan di Siberut, Kepulauan Mentawai.

Selain itu, pengembangan objek wisata dan investasi sarana pendukung kegiatan pariwisata di berbagai daerah di Sumbar.

Apalagi, Sumbar juga dikenal sebagai daerah tujuan wisata halal di Tanah Air. Sektor itu sekaligus juga prioritas utama pemerintah daerah untuk pengembangan ekonomi.

Kemudian, investasi di bidang energi terbarukan, terutama panas bumi atau geothermal yang potensinya diklaim melebihi 1.600 MW.

Saat ini, potensi geothermal di daerah itu tengah digarap PT Supreme Energi Muara Labuh di Pekonina atau di kaki Gunung Kerinci, Kabupaten Solok Selatan yang sudah memasuki tahap eksploitasi dengan menghasilkan listrik diperkirakan 80 MW.

Juga PT Hitay Daya Energi di kaki Gunung Talang Kabupaten Solok yang segera memulai proses eksplorasi untuk mengetahui potensi pasti dari panas bumi di daerah itu.

Selanjutnya, adalah investasi di sektor pengembangan kelautan dan pengolahan perikanan di sepanjang wilayah laut Sumbar.

Maswar mengatakan potensi perikanan Sumbar belum tergarap maksimal, karena keterbatasan alat tangkap nelayan dan masih minimnya investasi di sektor itu.

Dia mengklain potensi perikanan tangkap di sepanjang wilayah perairan Sumbar, yakni mencakup wilayah Kabupaten Kepulauan Mentawai, Agam, Padang Pariaman, Pasaman Barat, Pesisir Selatan, Kota Padang dan Kota Pariaman baru tergarap sekitar 20%.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sky House BSD Sky House BSD
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top