KA Bandara Internasional Minangkabau Kurangi Kepadatan Kendaraan Pandang

Oleh: Newswire 21 Mei 2018 | 11:21 WIB
KA Bandara Internasional Minangkabau Kurangi Kepadatan Kendaraan Pandang
Sejumlah penumpang turun dari Kereta Rel Diesel Elektrik (KRDE) Minangkabau Ekspres di Stasiun Bandara Internasional Minangkabau (BIM), di Padangpariaman, Sumatera Barat, Selasa (1/5)./Antara-Iggoy el Fitra

Bisnis.com, PADANG—Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan keberadaan kereta api Bandar Udara Internasional Minangkabau dimaksudkan untuk mengurangi kepadatan kendaraan bermotor dari Padang dan sejumlah kota ke bandara.

"Pemerintah ingin memberikan angkutan massal alternatif bagi penumpang lanjutan pesawat pesawat, dengan menyiapkan kereta api yang aman dan handal," kata Menhub Budi Karya di Padang, Senin (21/5/2018).

Hal tersebut disampaikan saat acara peresmian kereta Bandara Internasional Minangkabau (BIM) oleh Presiden Joko Widodo yang juga dihadiri Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno.

Menurut menhub, pembangunan kereta itu merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan aksesibilitas masyarakat dari dan ke bandara, mewujudkan integritas antarmoda angkutan publik sehingga tercipta prasarana dan sarana transportasi kereta nyaman.

Kereta Api Bandara Internasional Minangkabau (BIM) bernama Minangkabau Ekspress mulai beroperasi pada 1 Mei 2018. Tiga hari pertama diberikan layanan gratis kepada masyarakat.

Setelah itu PT KAI menerapkan tarif resmi Rp5.000 untuk Padang-Tabing, Padang-Duku dan Tabing-Duku. Kemudian tarif Rp10.000 untuk Padang-BIM, Tabing-BIM dan Duku-BIM.

Masyarakat bisa memanfaatkan empat stasiun pemberhentian, yakni Stasiun Padang, Tabing, Duku dan Stasiun BIM.

Satu trainset Kereta Minangkabau Ekspres terdiri dari empat kereta berkapasitas 393 penumpang duduk dan berdiri.

Manfaat mengatasi kemacetan wilayah kota dan sebagai alternatif moda transportasi bandara internasional Minangkabau-Kota Padang yang memiliki kapasitas angkut yang besar (massal) , cepat, hemat energi, serta ramah lingkungan.

Waktu tempuh menggunakan moda transportasi kereta api kebih bisa diprediksi, karena jadwal keberangkatan dan kedatangan sudah terjadwal.

Tarif Padang--BIM Rp10.000 per penumpang, Padang-Duku Rp5.000, dan Padang-Tabing Rp5.000.

Rute BIM, Duku, Tabing, Padang selama 35 menit dengan frekuensi 10 kereta api per hari.

Dari BIM paling pagi jam 7.40, 9.45, 12.10, 14.45, dan 17.55. Dari Padang ke BIM jam 6.15, 8.35, 11.10, 13.20, dan 16.20.

Sumber : Antara

Editor: Miftahul Ulum

Berita Terkini Lainnya