Semangat Wiwin Bangun Usaha Menjahit Setelah Ikut Pelatihan Vokasi PHR

Wanita asal Bagan Siapiapi, Kabupaten Rokan Hilir, Wiwin Ayuni patut jadi inspirasi.
Foto: Para peserta antusias mengikuti Pelatihan Menjahit pada Program Penguatan Vokasi di Bagan Siapiapi belum lama ini
Foto: Para peserta antusias mengikuti Pelatihan Menjahit pada Program Penguatan Vokasi di Bagan Siapiapi belum lama ini

Bisnis.com, PEKANBARU – Wanita asal Bagan Siapiapi, Kabupaten Rokan Hilir, Wiwin Ayuni patut jadi inspirasi. Di usianya yang masih relatif muda, Wiwin cukup percaya diri membangun usaha menjahit dengan segenap keterampilan yang dimilikinya.

Wiwin merupakan salah satu peserta Program Penguatan Ekosistem Vokasi PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) yang bekerja sama dengan Dinas Ketenagakerjaan Rokan Hilir angkatan tahun 2022. Keterampilan menjahit yang dimiliknya menjadi motivasi perempuan 21 tahun ini membangun usaha sendiri.

“Pelatihan vokasi sangat membantu meningkatkan keterampilan menjahit saya, memotivasi untuk membuka usaha sendiri,” kata Perempuan lulusan salah satu sekolah menegah atas di Bagan Siapiapi tahun 2020 ini.

Wiwin mengaku sudah tertarik dengan keterampilan menjahit sejak di bangku sekolah. Namun ketika itu hanya sebatas kemampuan dasar untuk keperluan pribadi.

Pada tahun 2022, Wiwin berkesempatan mengikuti Program Penguatan Ekosistem Vokasi PHR yang bekerja sama dengan Dinas Ketenagakerjaan Rokan Hilir dan LPK SBMB Mandiri.

Tidak hanya keterampilan menjahit, Program Penguatan Ekosistem Vokasi PHR yang didukung Politeknik Caltex Riau (PCR) sebagai mitra pelaksana ini turut memberikan pelatihan Bahasa Inggris dan Komputer Administrasi Perkantoran bagi putra dan putri Rokan Hilir.

“Saya memilih program menjahit, karena sudah tertarik dengan keterampilan menjahit sejak di bangku sekolah,” katanya.

Menurut Wiwin, pelatihan menjahit menjadi pengalaman berharga dalam meningkatkan keterampilannya. Dibimbing instruktur yang ahli di bidangnya, Wiwin merasa banyak mendapat ilmu mulai dari pemahaman membuat pola, teknik pemotongan kain dan jahitan dasar.

“Sistem pembelajarannya lebih banyak berinteraksi, jadi kita bisa banyak bertanya untuk meningkatkan pemahaman dalam menjahit,” tuturnya.

Semangat Wiwin Bangun Usaha Menjahit Setelah Ikut Pelatihan Vokasi PHR

Foto: Wiwin Ayuni, salah satu peserta Program Penguatan Vokasi PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) bersama PCR mulai membangun usaha menjahit di Bagan Siapiapi, Rokan Hilir, Riau.

Tidak butuh waktu lama mengasah kemampuannya, Wiwin langsung mencoba menerima pesanan setelah mengikuti pelatihan menjahit. Semula usaha menjahit dijalani dari rumah dengan menerima pesanan jahitan dari warga-warga sekitar.

Setahun berjalan, usaha menjahit dari rumah mulai mendapat tempat di mata masyarakat. Wiwin mulai banyak menerima pesanan. “Biasanya baju-baju untuk seragam keluarga dan membuat payet,” ucapnya.

Usaha menjahit yang semula dibangun dari rumah perlahan mulai berkembang. Wiwin memberanikan diri menyewa kios di pinggir jalan Poros, Batu 8, Bagan Siapiapi yang diberi nama ‘Win Model’.

“Saat ini kami sudah punya tempat di tepi jalan poros agar pemesannya juga lebih banyak dan lebih luas,”tukasnya.

Usaha menjahit yang dirintis perlahan memberikan dampak ekonomi. Dalam sebulan, Wiwin mampu meraup omset Rp 3 juta. Penghasilannya meningkat dua kali lipat di saat hari besar seperti hari raya Idul Fitri kemarin, mencapai Rp 6 juta.

“Saat lebaran kemarin yang buat baju lumayan banyak. Saya dibantu oleh dua orang sepupu menyelesaikan jahitan,” katanya.

Saat ini, Wiwin mulai mengembangkan sayap dengan melakukan promosi lewat media sosial. Memanfaatkan pasar digital, ia berharap usahanya dapat menjangkau konsumen yang lebih luas.

Meski usahanya telah berjalan, namun Wiwin mengaku akan terus belajar guna meningkatkan keterampilannya. Dengan semangat dan terus bekerja keras, Wiwin memiliki mimpi agar usaha kecil ini menjadi besar.

“Saya berharap usaha ini bisa lebih sukses. Bisa menerima banyak pekerja dan memiliki merk sendiri,” harapnya.

Corporate Secretary PHR WK Rokan Rudi Ariffianto turut bangga atas pencapaian dan kerja keras Wiwin Ayuni yang merupakan salah satu peserta Program Penguatan Vokasi PHR. Program vokasi merupakan bagian dari kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) PHR dalam mengembangkan kompetensi masyarakat. Para peserta dibekali keterampilan dalam bentuk pelatihan dan sertifikasi agar dapat bersaing di dunia kerja hingga mampu berwirausaha. 

“Selain berfokus pada operasi yang unggul dan selamat, PHR menaruh perhatian serius terhadap pemberdayaan masyarakat. Dalam hal ini, kami memberikan dukungan bagi generasi muda lewat vokasi dalam meningkatkan kemampuan dan keterampilan dalam menciptakan enterpreneur-enterpreneur baru atau persiapan memasuki persaingan dunia kerja,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Media Digital
Editor : Media Digital
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

# Hot Topic

Rekomendasi Kami

Foto

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper