Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Warga Dilarang Beli LPG 3 Kg Jika Belum Vaksin Covid-19, Kemenkes: Pemda Punya Kewenangan

Bupati Labuhanbatu Selatan Edimin melarang warganya membeli liquefied petroleum gas atau LPG 3 kilogram subsidi jika belum mengantongi sertifikat vaksinasi Covid-19.
Nanda Fahriza Batubara
Nanda Fahriza Batubara - Bisnis.com 21 Maret 2022  |  15:42 WIB
Ilustrasi - Bisnis
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, MEDAN - Bupati Labuhanbatu Selatan Edimin melarang warganya membeli liquefied petroleum gas atau LPG 3 kilogram subsidi jika belum mengantongi sertifikat vaksinasi Covid-19.

Aturan ini diterbitkan Edimin melalui surat imbauan nomor 541/718/Ekon/2022, ditujukan kepada seluruh agen serta pangkalan LGP subsidi di kabupaten tersebut dan mulai berlaku pada hari ini, Senin (21/3/2022).

Menurut Juru Bicara Vaksinasi Covid-18 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi, kebijakan untuk mendongkrak angka vaksinasi merupakan kewenangan masing-masing pemerintah daerah. Termasuk kebijakan wajib vaksin jika hendak membeli LGP bersubsidi.

Menurut Siti, kebijakan tersebut tidak menyalahi aturan pemerintah pusat yang tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 14 Tahun 2021.

"Pemerintah daerah dapat membuat aturan untuk mendorong percepatan vaksinasi karena indikator vaksinasi ada pada indikator PPKM. Pemerintah daerah punya kewenangannya, ada di dalam Perpres juga," kata Siti kepada Bisnis, Senin (21/3/2022).

Melalui surat di atas, Edimin mengimbau warga Labuhanbatu Selatan agar mengikuti program vaksinasi Covid-19 pemerintah.

Dia juga mengimbau para agen serta pangkalan LGP 3 kilogram subsidi agar menunda penjualan bagi pembeli yang tidak bisa menunjukkan kartu atau sertifikat vaksinasi.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Pemkab Labuhanbatu Selatan Muhammad Irsan membenarkan surat imbauan tentang larangan membeli LPG subsidi 3 kilogram bagi warga jika belum mengantongi sertifikat vaksinasi Covid-19.

Menurut Irsan, imbauan itu murni inisiatif Pemkab Labuhanbatu Selatan. Hal ini karena capaian vaksinasi Covid-19 di kabupaten tersebut masih jauh di bawah target 70 persen yang dipatok pemerintah.

Bahkan, menurut Irsan, Kabupaten Labuhanbatu Selatan sempat berada dalam empat daerah yang capaian vaksinasinya terendah di Sumatra Utara.

"Benar, memang ada imbauan dari bupati. Karena progres vaksinasi di Labuhanbatu Selatan kan masih rendah. Jadi ini untuk mendongkrak itu," kata Irsan kepada Bisnis.

Irsan mengatakan, Pemkab Labuhanbatu Selatan bersama lintas instansi lainnya selama ini sudah berupaya keras mendongkrak capaian vaksinasi Covid-19. Namun tingkat vaksinasi masih belum mencapai 70 persen.

Oleh karena itu, imbauan mengenai tata syarat membeli LPG subsidi diharap mampu membantu mendongkraknya.

"Ini dalam rangka percepatan vaksinasi di Labuhanbatu Selatan," kata Irsan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumut lpg elpiji 3 kg
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top