Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perubahan Lanskap Bisnis Memengaruhi Demografi Riau

Khusus untuk daerah perkotaan, pandemi Covid-19 mengakibatkan banyaknya lokasi kos-kosan maupun kontrakan mahasiswa perguruan tinggi yang ditinggalkan penghuni ke daerah asalnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  13:05 WIB
Sejumlah warga mengenakan masker saat bermain di Taman Tunjuk Ajar Melayu, Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, Minggu (24/1/2021). Pemerintah Indonesia berupaya menekan penyebaran pandemi, salah satunya mengajak masyarakat selalu mengenakan masker, karena sejak awal tahun 2021 terjadi lonjakan kasus Covid-19 baru yang rata-rata mencapai 10.000 orang dalam sehari dengan total kasus akumulatif sudah lebih dari 977.474 orang berdasarkan data Satgas Covid-19. - Antara/FB Anggoro.
Sejumlah warga mengenakan masker saat bermain di Taman Tunjuk Ajar Melayu, Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, Minggu (24/1/2021). Pemerintah Indonesia berupaya menekan penyebaran pandemi, salah satunya mengajak masyarakat selalu mengenakan masker, karena sejak awal tahun 2021 terjadi lonjakan kasus Covid-19 baru yang rata-rata mencapai 10.000 orang dalam sehari dengan total kasus akumulatif sudah lebih dari 977.474 orang berdasarkan data Satgas Covid-19. - Antara/FB Anggoro.

Bisnis.com, PEKANBARU - Badan Pusat Statistik menyatakan Provinsi Riau telah mengalami perlambatan Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) sebesar 2,18 persen, jika dibandingkan dengan periode 2000-2010 yang sebesar 3,58 persen.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Riau di Pekanbaru, Minggu, pada dasawarsa 2000-2010 terdapat daya tarik migrasi penduduk ke Provinsi Riau, di antaranya pembukaan lahan perkebunan karet dan kelapa sawit secara masif, serta tersedianya lowongan pekerjaan dari berbagai sektor ekonomi antara lain sektor pertambangan minyak dan gas bumi, industri pengolahan dan perkebunan.

Data tersebut berdasarkan Sensus Penduduk 2020 (SP 2020) terbaru. Namun, pada periode 2010-2020 migrasi penduduk ke Riau mengalami penurunan karena penutupan dan pengalihan lokasi beberapa perusahaan besar. Pada periode ini juga terjadi alih fungsi perkebunan karet menjadi perkebunan kelapa sawit yang mengakibatkan pengurangan jumlah tenaga kerja.

"Rencana alih operasi blok Rokan dari PT. Chevron Pacific Indonesia pada tahun 2021 juga turut menyumbang perlambatan laju pertumbuhan penduduk," kata Kepala BPS Riau, Misfaruddin.

Selain itu, ia mengatakan pandemi Covid-19 juga mempengaruhi melemahnya LPP di Provinsi Riau pada 2020. Kondisi tersebut paling terasa di kota besar seperti Pekanbaru.

"Khusus untuk daerah perkotaan, pandemi Covid-19 mengakibatkan banyaknya lokasi kos-kosan maupun kontrakan mahasiswa perguruan tinggi yang ditinggalkan penghuni ke daerah asalnya," katanya.

Misfaruddin mengatakan, penduduk Provinsi Riau hingga perhitungan sensus penduduk pada September 2020 terdata sebanyak 6,39 juta jiwa. Hasil SP2020 dibandingkan dengan SP2010 memperlihatkan penambahan jumlah penduduk sebanyak 855.720 ribu jiwa, atau rata-rata sebanyak 85.570 ribu jiwa setiap tahun.

Dari 6,39 juta penduduk Provinsi Riau, lanjutnya, sebesar 82,59 persen atau sekitar 5,28 juta penduduk berdomisili sesuai Kartu Keluarga (KK). Sedangkan sebesar 17,41 persen, atau sekitar 1,11 juta penduduk lainnya, berdomisili tidak sesuai KK.

"Jumlah ini mengindikasikan banyaknya penduduk yang bermigrasi dari wilayah tempat tinggal sebelumnya karena sekarang sudah tidak tinggal pada alamat yang tercatat pada KK," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau pekanbaru

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top