Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sektor Konstruksi Terbesar Sumbang Penurunan Ekonomi Kepri

Penurunan kegiatan bisnis di sektor konstruksi memberi andil paling signifikan pada perkembangan pekonomian Kepulauan Riau (Kepri) pada triwulan II 2020.
Bobi Bani
Bobi Bani - Bisnis.com 10 September 2020  |  14:50 WIB
Pertumbuhan ekonomi Kepulauan Riau Kuartal II 2020. Data: BPS Provinso Kepri
Pertumbuhan ekonomi Kepulauan Riau Kuartal II 2020. Data: BPS Provinso Kepri

Bisnis.com, BATAM - Penurunan kegiatan bisnis di sektor konstruksi memberi andil paling signifikan pada perkembangan pekonomian Kepulauan Riau (Kepri) pada triwulan II 2020.

Meskipun mengalami penurunan 11,41 persen, sektor konstruksi memberi andil sebesar 2,16 persen yoy (year-on-year) terhadap penurunan ekonomi Kepri secara keseluruhan, paling besar dari 13 sektor yang tumbuh negatif.

Jasa lainnya yang turun paling besar senilai 96,11 persen hanya memberi dampak sebesar 0,48 persen dari penurunan ekonomi Kepri.

Sementara itu, hanya tiga sektor yang mengalami pertumbuhan positif, yakni industri pengolahan tumbuh sebesar 0,51 persen, administrasi pemerintahan, pertanahan dan jaminan social wajib sebesar 0,23 persen; dan informasi dan komunikasi sebesar 0,45 persen.

Rafki Rasyid, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kota Batam, menuturkan, kondisi ini karena sektor konstruksi memang menjadi yang utama penyumbang pertumbuhan ekonomi setelah industry pengolahan yang tumbuh positif.

“Aktivitas konstruksi memang paling banyak menyumbang pertumbuhan perekonomian Kepri. Ketika ini tumbuh minus, maka sektor lain akan terbawa,” kata Rafki dalam pertemuan daring bersama Kantor Perwakilan Wilayah Bank Indonesia (KPwBI) Kepri pada Kamis (10/9/2020).

Sektor yang tumbuh negatif seperti jasa lainnya, kata Rafki lagi, memang disebabkan oleh pandemic Covid-19 yang membatasi aktivitas usaha, utamanya di sektor pariwisata yang paling terdampak. Hal serupa juga terjadi pada nilai investasi yang turun sebesar 8,64 persen pada triwulan II 2020 ini.

Secara keseluruhan ekonomi Kepri terkontraksi sebesar 6,66 persen yoy pada triwulan II 2020 ini, lebih rendah dibandingkan pada triwulan sbelumnya sebesar 2,06 persen yoy. Sepanjang 2020 ini, pertumbuhan ekonomi Kepri diperkirakan lebih rendah dari tahun 2019 dan akan meningkat pada 2021 mendatang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi kepri
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top