Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Perikanan Sumsel Anjlok Terdampak Virus Corona

Volume ekspor hasil kelautan dan perikanan Sumatra Selatan mulai anjlok karena terdampak wabah virus Corona.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 06 Maret 2020  |  15:25 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, PALEMBANG - Kinerja ekspor hasil kelautan dan perikanan Sumatra Selatan mulai anjlok karena terdampak wabah virus corona.

Stasiun Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu (SKIPM) Palembang mencatat salah satu produk yang ekspornya merosot drastis adalah udang belalang, yakni hingga 90 persen pada periode Januari—Februari 2020 (year on year).

Kepala SKIPM Palembang Sugeng Prayogo mengatakan udang belalang hasil tangkapan nelayan Sumsel selama ini dikirim ke Jakarta untuk selanjutnya diekspor ke berbagai negara seperti Tiongkok, Malaysia dan Singapura. 

Namun, sejak merebaknya virus corona, pemesanan udang belalang ke negeri Tirai Bambu tersebut mengalami penurunan drastis. 

“Pemesanan udang belalang ini sudah mengalami penurunan saat virus corona merebak,” ujarnya, Jumat (6/3/2020).

Dia memaparkan pemesanan udang belalang pada Januari 2019 mencapai 363.020 ekor. Sementara di Februari 2019, jumlahnya meningkat menjadi 365.380 ekor. 

Kemudian, jumlah tersebut menurun signifikan pada Januari 2020 yang hanya 215.300 ekor. Volume ekspor semakin anjlok pada Februari 2020 menjadi 39.100 ekor.

"Dari data yang kami miliki, transaksinya memang turun sangat drastis," katanya. 

Selain udang belalang, Erik menambahkan, produk yang turut terimbas serangan corona adalah kepiting. 

Menurut dia, jumlah kepiting yang diekspor pada Januari—Februari 2019 mencapai 55.532 ekor. Sementara pada tahun ini, ekspor kepiting hanya sebanyak 15.785 ekor.

Begitupun dengan produk ikan hias. Di mana untuk ikan hias jenis louhan mengalami penurunan pengiriman menjadi 297 ekor pada Januari 2020. Jumlah tersebut turun cukup besar jika dibandingkan tahun lalu yang mencapai 1.123 ekor. 

Erik menjelaskan, merebaknya virus corona membuat beberapa penerbangan ke luar negeri, khususnya ke China banyak yang ditutup. Sementara proses distribusi sebagian produk perikanan diangkut menggunakan pesawat. 

"Secara otomatis, jika penerbangan ditutup maka pengiriman barang ke luar negeri juga ikut tertunda," katanya. 

Namun demikian, pihaknya optimistis pemesanan produk tersebut akan kembali stabil setelah serangan virus corona berhasil ditanggulangi.

“Kami berharap penanganan virus corona bisa cepat teratasi sehingga kondisi kembali stabil,” katanya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumsel
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top