Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konstruksi Tol Tebing Tinggi-Serbelawan Diharapkan Sesuai Target

Pembangunan jalan tol ruas Tebing Tinggi-Serbelawan sepanjang 30 kilometer diharapkan rampung sesuai target. Adapun pembebasan lahan untuk ruas tersebut sudah mencapai 83,95%.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 18 Oktober 2019  |  16:19 WIB
Konstruksi Tol Tebing Tinggi-Serbelawan Diharapkan Sesuai Target
Jalan tol - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, MEDAN— Pembangunan jalan tol ruas Tebing Tinggi-Serbelawan sepanjang 30 kilometer diharapkan rampung sesuai target. Adapun pembebasan lahan untuk ruas tersebut sudah mencapai 83,95%.

Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) II Selamat Rasidi mengatakan ruas jalan tol tersebut merupakan bagia dari proyek jalan tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat tersebut ditargetkan beroperasi pada Desember 2021.

“Sekarang realisasi progres konstruksinya baru sekitar 3,95%. Tentu diharapkan bisa rampung sesuai target. Karena ini bagian dari masterplan mempercepat akses dari Medan menuju Parapat,” kata Selamat ditemui Bisnis di Universitas Sumatra Utara, dikutip Jumat (18/10/2019).

Selamat menjelaskan, pembangunan jalan tol Tebing Tinggi-Serbelawan (Seksi 3) menjadi porsi Badan Usaha Jalan Tol (BUJT). Selain itu, ada Tebing Tinggi-Indrapura (Seksi 1) sepanjang 20,40 km yang ditargetkan beroperasi pada Desember 2020.

Saat ini progres pembebasan lahan sekitar 77,37% dan realisasi progres konstruksinya sekitar 23,67%.

Selanjutnya Kuala Tanjung-Indrapura (Seksi 2) sepanjang 18,05 km yang pembebasan lahannya baru 2,21% dan realisasi progres konstruksinya 0%. Porsi BUJT selanjutnya yakni Serbelawan-Pematangsiantar (Seksi 4) sepanjang 28 km dimana progres pembebasan lahannya sekitar 17,80%.

Untuk Seksi 2 dan 4 ini yang sama-sama ditargetkan beroperasi pada Desember 2021.

Di proyek jalan tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat ini sendiri, porsi pemerintah yakni Pematangsiantar-Saribudolok (Seksi 5) sepanjang 22,30 km dan Saribudolok-Pematangsiantar (Seksi 6) sepanjang 16,70 km. Untuk jalan tol porsi pemerintah ini, ditargetkan beroperasi pada Desember 2022.

Selamat mengatakan, untuk jalan tol yang porsi pemerintah, saat ini sedang proses pembebasan lahan. Hanya saja, realisasinya masih 0%. Karena itu, pemerintah berharap pembebasan lahan yang akan dibangun jalan tol bisa segera diselesaikan.

Lambatnya pembebasa lahan tersebut, lanjutnya, memang ada kendala khususnya lahan untuk Saribudolok-Parapat karena areal itu adalah pemukiman dan banyak juga kuburan leluhur masyarakat setempat.

“Karena itu perlu ada musyawarah untuk proses pembebasan lahannya. Meski untuk Seksi 6 ini targetnya baru Desember 2022, tapi diharapkan juga bisa segera selesai agar bisa mempermudah akses ke kawasan Danau Toba," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumut proyek tol tol tebing tinggi
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top