Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pusat Terjunkan Tim Kajian BPPT Atasi Abrasi di Bengkalis

Pemerintah pusat memutuskan untuk menurunkan tim kajian dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi atau BPPT, untuk mengkaji langkah apa yang akan diambil pemerintah guna mengatasi masalah abrasi di pulau Bengkalis dan sekitarnya.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 25 Juni 2019  |  17:03 WIB
Ilustrasi abrasi
Ilustrasi abrasi

Bisnis.com, PEKANBARU -- Pemerintah pusat memutuskan untuk menurunkan tim kajian dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi atau BPPT, untuk mengkaji langkah apa yang akan diambil pemerintah guna mengatasi masalah abrasi di pulau Bengkalis dan sekitarnya.

 
Wakil Gubernur Riau Edy Nasution mengatakan masalah abrasi di tiga pulau pesisir timur Riau yaitu Rupat, Bengkalis, dan Rangsang, sudah menjadi perhatian pemerintah pusat, karena patok batas negara yang bergeser akibat abrasi.
 
"Masalah ini sudah jadi perhatian pusat, Menko Kemaritimian meminta tim BPPT untuk turun melakukan kajian di sana," katanya Selasa (25/6/2019).
 
Dia mengatakan sebelumnya sudah turun ke lapangan tepatnya ke Pulau Rangsang, Kabupaten Meranti. Di sana rumah warga yang di pesisir pantai sudah hanyut terbawa ombak, dengan perkiraan abrasi sepanjang satu kilometer dari garis pantai.
 
Penyebab hal itu karena kontur tanah di pulau tersebut yang merupakan tanah gambut, sehingga mudah hanyut dibawa gelombang dan hempasan ombak laut.
 
Setelah tim BPPT yang ditunjuk melakukan kajian di tiga pulau selama dua pekan kedepan, hasil studinya akan dibahas kembali di Jakarta.
 
"Hasil studi tim kajian BPPT di tiga pulau itu akan dipaparkan kembali dalam rapat bersama Menko Kemaritiman, untuk kemudian diambil langkah antisipasi abrasi," katanya.
 
Adapun tiga pulau yang berada di pesisir timur Riau tersebut berhadapan langsung dengan wilayah perairan negara tetangga Malaysia, dan Singapura.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bppt bengkalis abrasi
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top