Pengamanan di Pelabuhan Bakauheni Diperketat Jelang Nataru

Ada sebanyak 111 anggota kepolisian untuk memperketat pengawasan dan pengamanan di areal ke luar masuk Pelabuhan Bakauheni.
Situasi Pelabuhan Penyeberangan Bakauheni, Jumat (6/5/2022) siang./Bisnis-Rezha Hadyan.
Situasi Pelabuhan Penyeberangan Bakauheni, Jumat (6/5/2022) siang./Bisnis-Rezha Hadyan.

Bisnis.com, LAMPUNG SELATAN - Kepolisian Resor (Polres) Lampung Selatan, Polda Lampung, memperketat pengamanan di kawasan Pelabuhan Bakauheni guna mengantisipasi aksi kejahatan seperti penyelundupan barang terlarang menjelang Natal dan Tahun Baru 2024.

Kapolres Lampung Selatan, AKBP Yusrindi Yusrin, di Kalianda, Rabu (6/12/2023), mengatakan, pihaknya menurunkan sebanyak 111 anggota kepolisian untuk memperketat pengawasan dan pengamanan di areal ke luar masuk Pelabuhan Bakauheni.

"Nanti untuk operasi Natal dan Tahun Baru, kita juga sudah merencanakan pelibatan personel khususnya di beberapa pos pelayanan utamanya di Bakauheni," kata dia.

Ia mengatakan kawasan pelabuhan, khususnya di Pelabuhan Bakauheni menjadi salah satu titik rawan penyelundupan barang terlarang karena area tersebut adalah tempat ke luar masuk dan pintu gerbang pulau Sumatera.

"Ada 111 personel yang akan kita nanti tempatkan di sana tidak hanya Polri saja, namun stakeholder terkait juga kita libatkan untuk pengamanan di pelabuhan Bakauheni," katanya.

Menurut dia, pengetatan pengawasan tidak hanya dilakukan untuk para penumpang orang yang ingin menyeberang atau datang di pelabuhan tersebut, namun juga dilakukan kepada para pengemudi roda dua, roda empat dan mobil barang.

Menurut dia, pemeriksaan tersebut merupakan salah satu bagian tugas personel Polri sebagai pelayan, pelindung, dan pengayom masyarakat.

Sebelumnya Kapolres Lampung Selatan, AKBP Yusriandi Yusrin, mengatakan, pihaknya berhasil mengamankan barang bukti narkoba sebanyak 39,2 kilogram sabu-sabu, 94 kg Ganja dan 1.050 pil ekstasi, dalam kurun waktu tiga bulan.

"Ya baik rekan-rekan pagi ini tadi sudah saya sampaikan untuk pengungkapan narkoba yang berhasil kita ungkap ini sabu sebanyak 39,2 kg, kemudian untuk ganja ini ada 94 kg, dan ekstasi sebanyak 1.050 butir ekstasi," ujar dia.

Untuk kasus pengungkapan narkoba, menurut AKBP Yusriandi, pengungkapan itu terbanyak di area pemeriksaan pelabuhan penyeberangan Bakauheni-Merak.

"Iya kalau modus ya ini hampir seluruhnya kan kita amankan di "seaport Interdiction" Pelabuhan Bakauheni," katanya lagi.

Dirinya juga mengatakan, pihaknya terus memperketat pengawasan di area keluar masuk Pelabuhan Bakauheni.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper