Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jalan Provinsi Rusak Berat, Distribusi Sembako di Riau Terhambat

Bupati Indragiri Hilir HM Wardan menjelaskan saat ini distribusi sembako ke daerah itu kerap mengalami keterlambatan.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 05 Desember 2022  |  15:17 WIB
Jalan Provinsi Rusak Berat, Distribusi Sembako di Riau Terhambat
Ilustrasi - Antara
Bagikan

Bisnis.com, PEKANBARU -- Salah satu kendala yang memicu gangguan terhadap distribusi sembilan bahan kebutuhan pokok atau sembako di Provinsi Riau, adalah jalan penghubung antar daerah yang berada dalam kondisi rusak berat.

Bupati Indragiri Hilir HM Wardan menjelaskan saat ini distribusi sembako ke daerah itu kerap mengalami keterlambatan akibat kendaraan angkutan yang harus mengantre lama saat melalui jalan rusak.

"Jalan yang menghubungkan Indragiri Hulu dan Indragiri Hilir itu kondisinya kan kecil dibandingkan jalan lain, lalu saat ini kondisinya padat dilalui angkutan batu bara, akibatnya jalan menjadi rusak dan pengiriman komoditas sembako jadi terhambat," ujarnya saat rapat TPID Riau di Pekanbaru, Senin (5/12/2022).

Dia mengakui distribusi sembako dari luar daerah khususnya Sumatra Barat ke Inhil, harus melalui jalan tersebut. Sehingga dengan kondisi kemacetan panjang mengakibatkan distribusi bahan pangan terganggu, yang akhirnya bisa memicu kenaikan harga jual dan mendorong inflasi.

Sekda Provinsi Riau SF. Hariyanto membenarkan pernyataan Bupati Inhil tersebut. Menurutnya pada kondisi normal jalan lintas Inhu-Inhil seharusnya bisa ditempuh dalam waktu 2 jam. Namun karena kondisi macet dan jalan rusak akibatnya waktu tempuh bisa menjadi 5 jam.

"Kondisi kerusakan jalan penghubung antar kabupaten ini tidak hanya di Inhu-Inhil tetapi juga Kuansing-Inhu. Kendaraan yang melewati jalan itu tidak sesuai tonasenya apalagi angkutan batubara yang dampaknya merusak jalan," ujarnya.

Untuk angkutan batubara yang melintas diperkirakan memiliki bobot beban hingga 30 ton, sedangkan kekuatan jalan yang dilalui maksimal hanya untuk kendaraan dengan beban 10 ton.

Menurutnya untuk menyelesaikan masalah ini perlu perhatian semua pihak terkait, serta duduk bersama antara Pemda provinsi dan kabupaten dengan perusahaan yang menggunakan jalan tersebut.

Melalui upaya ini diharapkan adanya kontribusi atau peran perusahaan dalam membenahi serta merawat jalan provinsi, sehingga kerusakan jalan yang terjadi dapat diselesaikan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan rusak riau
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top