Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Antrean Panjang, Pertamina Sebut Kuota Solar Subsidi di Riau Berkurang Sampai 9 Persen

PT Pertamina Patra Niaga (PPN) Sumbagut sebagai distributor BBM wilayah Riau mengakui apabila pada tahun ini kuota solar subsidi untuk daerah itu berkurang dibandingkan tahun lalu.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 28 Februari 2022  |  16:33 WIB
Antrean truk saat membeli biosolar di SPBU Jalan Garuda Sakti KM.2 Pekanbaru, Senin (28/2 - 2022). Bisnis/Arif Gunawan
Antrean truk saat membeli biosolar di SPBU Jalan Garuda Sakti KM.2 Pekanbaru, Senin (28/2 - 2022). Bisnis/Arif Gunawan

Bisnis.com, PEKANBARU-- Sejumlah SPBU di Pekanbaru mengalami antrean panjang dari pengemudi truk yang ingin membeli bahan bakar minyak jenis biosolar. 

Dari pantauan Bisnis, Senin (28/2/2022) salah satunya di SPBU Jalan Garuda Sakti KM.2 Pekanbaru, truk besar harus antre untuk membeli biosolar.

PT Pertamina Patra Niaga (PPN) Sumbagut sebagai distributor BBM wilayah Riau mengakui apabila pada tahun ini kuota solar subsidi untuk daerah itu berkurang dibandingkan tahun lalu.

"Kuota biosolar bersubsidi untuk Riau di 2022 ini sebanyak 794.787 kl atau berkurang 4 persen dibandingkan realisasi tahun lalu yang sebesar 824.000 kl," ujar Section Head Commrell PPN Sumbagut Agustiawan, Senin (28/2/2022).

Menurutnya apabila ditambahkan dengan perkiraan rerata pertumbuhan konsumsi biosolar secara tahunan sebesar 3-5 persen, diperkirakan kuota distribusi biosolar untuk tahun ini akan kekurangan sebesar 7-9 persen dibandingkan tahun lalu.

Dia mengakui untuk penetapan kuota solar bersubsidi setiap tahunnya merupakan kewenangan dari BPH Migas, dan pihaknya menyalurkan solar kepada SPBU merujuk pada SK Penugasan tersebut.

Namun terkait mengapa terjadi penurunan kuota solar subsidi pada tahun ini, Agustiawan menyebutkan pihaknya tidak pernah mendapatkan penjelasan secara gamblang oleh pihak terkait.

"Pertamina menyalurkan BBM bersubsidi selalu berdasarkan kuota yang ditetapkan BPH Migas. Untuk alasannya kuota turun tidak pernah disampaikan (ke Pertamina) secara gamblang."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina solar riau
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top