Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Natal & Tahun Baru: OKI Perketat Pintu Masuk, Ini Lokasi Tiga Pos Pantau

Terhadap pelintas yang belum divaksin atau terdapat kasus positif Covid-19, dia melajutkan, Pemkab juga menyiagakan petugas vaksinator pada posko-posko tersebut.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  17:37 WIB
Asisten I Setda OKI Antonious Leonardo (kiri) memberikan penjelasan terkait sejumlah rumusan pengetatan aktivitas selama momen libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022. istimewa
Asisten I Setda OKI Antonious Leonardo (kiri) memberikan penjelasan terkait sejumlah rumusan pengetatan aktivitas selama momen libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022. istimewa

Bisnis.com, PALEMBANG – Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, bakal memperketat pintu masuk kabupaten itu selama momen Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Kepala Bidang Operasional Dinas Perhubungan OKI, Ardiles Siahaan, mengatakan pihaknya bakal mendirikan pos pantau di pintu masuk OKI.

“Rencananya ada tiga pos pantau yang didirikan, yakni pintu tol Kayuagung, Simpang Talang Pangeran dan Pematang Panggang Mesuji,” katanya, Kamis (23/12/2021).

Ardiles melanjutkan untuk memantau pelintas, Pemkab OKI juga bakal melakukan tracing  pelintas dengan aplikasi PeduliLindungi.

Dia menjelaskan pihaknya sudah mengurus proses pendaftaran untuk QR Code PeduliLindungi yang bakal dipasang.

“Jadi pelintas akan di-tracing cakupan vaksinasinya serta riwayat perjalanan mereka,” katanya.

Terhadap pelintas yang belum divaksin atau terdapat kasus positif Covid-19, dia melajutkan, Pemkab juga menyiagakan petugas vaksinator pada posko-posko tersebut.

Bahkan, kata dia, Pemkab OKI juga menyiapkan rujukan ke ODP Center bagi pelaku perjalanan yang dinyatakan positif Covid-19.

Sementara itu Asisten I Setda OKI Antonious Leonardo mengatakan pemkab sudah merumuskan sejumlah kebijakan untuk menekan penambahan kasus Covid-19 serta mewaspadai varian baru Omricon.

“Bahkan tahun ini, kami pertegas dengan menutup sementara ruang-ruang publik seperti taman kota dengan tetap mempertimbangkan pemulihan ekonomi,” katanya.

Namun demikian, pihaknya memberikan kelonggaran bagi sektor hotel dan restoran untuk tetap beroperasional.

“Aktivitas perniagaan jangan sampai terhenti karena ekonomi masyarakat sekarang menjadi tulang punggung namun jangan sampai mengundang keramaian apalagi menggelar even hiburan” paparnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumsel Natal dan Tahun Baru
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top