Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkatkan Setoran Pajak, DJP Riau Gandeng 3 Kabupaten/Kota

Kerja sama ini merupakan perluasan kerja sama tahap ke-III dengan pemerintah daerah, setelah program piloting pada 2019 bekerjasama dengan 7 Pemerintah Daerah, dan pada tahap ke II di 2020 lalu dengan 78 Pemerintah Daerah, termasuk dengan Pemerintah Kota Pekanbaru di Wilayah Provinsi Riau.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 22 April 2021  |  13:04 WIB
Bupati Siak Alfedri menandatangani Perjanjian Kerja Sama dengan Direktorat Jenderal Pajak untuk meningkatkan setoran pajak pusat dan daerah. DJP Riau menggandeng 3 kabupatan yaitu Siak, Kampar, dan Rokan Hulu untuk mendorong setoran pajak di wilayah tersebut. - Istimewa
Bupati Siak Alfedri menandatangani Perjanjian Kerja Sama dengan Direktorat Jenderal Pajak untuk meningkatkan setoran pajak pusat dan daerah. DJP Riau menggandeng 3 kabupatan yaitu Siak, Kampar, dan Rokan Hulu untuk mendorong setoran pajak di wilayah tersebut. - Istimewa

Bisnis.com, PEKANBARU– Direktorat Jenderal Pajak secara serentak telah menandatangani Perjanjian Kerja Sama mengenai Optimalisasi Pemungutan Pajak Pusat dan Pajak Daerah dengan Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan dan 84 Pemerintah Daerah di seluruh Indonesia.

Kepada Bidang Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat DJP Riau Asprilantomiardiwidodo menyatakan kerja sama ini merupakan perluasan kerja sama tahap ke-III dengan pemerintah daerah, setelah program piloting pada 2019 bekerjasama dengan 7 Pemerintah Daerah, dan pada tahap ke II di 2020 lalu dengan 78 Pemerntah Daerah, termasuk dengan Pemerintah Kota Pekanbaru di Wilayah Provinsi Riau.

"Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan pajak khususnya di wilayah Provinsi Riau, Direktorat Jenderal Pajak melakukan perluasan kerja sama di Wilayah Provinsi Riau dengan 3 Kepala Daerah yaitu Bupati Kampar, Bupati Rokan Hulu dan Bupati Siak," ujarnya dalam siaran pers Kamis (22/4/2021).

Menurutnya ruang lingkup yang diatur dalam perjanjian kerja sama ini antara lain adalah pembangunan basis data perpajakan yang berkualitas, koordinasi dalam penyusunan regulasi pajak daerah, pendampingan dan dukungan kapasitas dibidang perpajakan, pelaksanaan pengawasan bersama di bidang perpajakan, serta kegiatan lain yang dipandang perlu dalam rangka optimalisasi pemungutan pajak pusat dan pajak daerah.

Pajak saat ini menjadi sumber pendapatan yang sangat diandalkan untuk pembiayaan pembangunan, pembiayaan keamanan, infrastruktur, pelayanan kesehatan dan pembiayaan lain baik yang dikelola oleh Pemerintah Pusat dan Daerah.

Penanganan penyebaran wabah covid-19 saat ini tentunya juga membutuhkan perhatian khusus dan pembiayaan yang sangat besar baik untuk vaksinasi ataupun penanganan medis lainnya.

Melalui kerja sama ini diharapkan dapat meningkatkan koordinasi dalam pelaksanaan tugas antar instansi pemerintah pengelola pajak pusat dan pajak daerah, melalui kegiatan pengawasan bersama sehingga mampu menjawab tantangan perpajakan saat ini yaitu meningkatkan kepatuhan masyarakat dan tentunya diharpakan dapat penerimaan pajak pusat dan pendapatan daerah.

Dukungan dari berbagai pihak tentu akan sangat dibutuhkan dalam pelaksanaan Perjanjian Kerja Sama ini dilapangan, terutama dukungan dari masing-masing Kepala Daerah ini merupakan langkah maju bagi perluasan program kerja sama optimalisasi pemungutan pajak pusat dan pajak daerah.

"Kedepannya, seluruh pemerintah daerah diharapkan dapat ikut terlibat dalam program ini, sehingga keterpaduan dalam upaya peningkatan penerimaan dan kepatuhan perpajakan dapat terwujud."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak riau djp
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top