Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Lampung Genjot Produksi Buah-buahan, Sasar Pasar Ekspor

Provinsi Lampung menggenjot produksi buah-buahan berorientasi ekspor. Pisang dan nanas termasuk andalan utama ekspor buah-buahan dari Lampung.
Ilustrasi: Seorang lelaki merapikan pisang dagangannya/Antara/Yulius Satria Wijaya
Ilustrasi: Seorang lelaki merapikan pisang dagangannya/Antara/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, BANDAR LAMPUNG – Provinsi Lampung mengembangkan beragam varietas buah lokal yang memiliki orientasi ekspor, kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Lampung, Kusnardi.

"Kita memiliki beragam buah lokal yang memang memiliki potensi ekspor," kata Kusnardi di Bandar Lampung pada Selasa (176/3/2021).

Dia mengemukakan sejumlah buah lokal yang hendak dikelola untuk memenuhi pasar ekspor meliputi alpukat, pisang, manggis, dan nanas.

"Untuk pisang merupakan buah penyumbang devisa terbesar kedua sekitar Rp204 miliar setelah nanas, sehingga ke depan kita akan kembangkan dan tingkatkan kualitasnya agar bisa mengisi pasar ekspor dengan bekerjasama korporasi," ujarnya.

Menurutnya, beragam potensi buah lokal di Lampung akan dikembangkan dengan model kebun buah guna memaksimalkan hasil tanam.

"Beberapa buah kita ekspor ke luar, untuk manggis ada yang digunakan untuk memenuhi pasar domestik, namun beberapa buah lokal potensial akan kita kembangkan agar produksi lebih maksimal untuk memenuhi pasar internasional sehingga kelompok tani dapat sejahtera," tambahnya.

Dia mengatakan dengan adanya pengembangan dan peningkatan kualitas produksi buah lokal diharapkan dapat meningkatkan perekonomian daerah serta menyejahterakan masyarakat terkhusus petani.

Berdasarkan data Dinas Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Lampung, produksi buah lokal seperti manggis pada tahun 2019 tercatat mencapai 152.491 kuintal, untuk nanas hingga 6.992.430 kuintal, pisang 12.095.445 kuintal.

Pada 2020 produksi buah pisang Lampung mencapai 12.089.556 kuintal, buah nanas 6.625.875 kuintal, dan manggis 40.565 kuintal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper