Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Satgas Covid-19 Tegakkan Disiplin Prokes di Kawasan Wisata Pagaralam

Masih banyak wisatawan yang mengabaikan protokol kesehatan selama berlibur di kota yang menjadi salah satu destinasi wisata di Sumsel tersebut. Satgas Penanganan Covid-19 Kota Pagaralam pun turun lapangan.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 02 November 2020  |  13:31 WIB
Operasi yustisi Pergub Nomor 37 tahun 2020 tentang protokol kesehatan Covid/19. Bisnis/Dinda Wulandari
Operasi yustisi Pergub Nomor 37 tahun 2020 tentang protokol kesehatan Covid/19. Bisnis/Dinda Wulandari

Bisnis.com, PALEMBANG – Satgas Penanganan Covid-19 Kota Pagaralam menyatakan masih banyak wisatawan yang mengabaikan protokol kesehatan selama berlibur di kawasan destinasi wisata di Sumsel tersebut.

Kapolres Pagaralam AKBP Dolly Gumara mengatakan selama masa libur panjang akhir pekan lalu, pihaknya bersama pemerintah kota turun ke lapangan untuk memantau penerapan protokol kesehatan.

“Untuk sementara, ada lebih dari 358 kali teguran dan tindakan [sanksi] yang kami berikan akibat masyarakat abai protokol kesehatan, terutama tidak pakai masker,” katanya, Senin (2/11/2020).

Dia mengatakan selain memberikan sosialisasi, terhadap yang abai protokol kesehatan juga diberi hukuman berupa sanksi sosial. Mulai dari push up, pembersihan hingga menyanyikan lagu nasional. 

Gumara mengatakan, dari hasil pantuan pengamanan obyek wisata, banyak pengunjung dari berbagai daerah yang datang di lokasi wisata dan menginap. 

“Kami perkirakan ada sekitar 1.500 wisatawan yang ada di lokasi-lokasi wisata. Selain itu vila dan hotel di sini juga penuh selama libur panjang,” ujarnya.

Kapolres mengimbau agar masyarakat dalam kondisi apapun tetap menjaga kesehatan dan patuhi protokol Covid-19. Pakai masker, jaga jarak, dan rajin cuci tangn di lokasi wisata, tempat penginapan, dan restoran.

Wali Kota Pagaralam Alpian Maskoni mengatakan pemerintah tidak mungkin menghalangi orang pergi berlibur karena mengurangi pemasukan bagi pengelola wisata. Di sisi lain, Pemkot terus menyerukan agar warga tidak menggelar keramaian yang dikhawatirkan memicu penularan Covid-19.

Menurutnya, satu-satunya cara supaya ekonomi dan kesehatan tetap berjalan adalah dengan menerapkan protokol kesehatan. Yaitu memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, dan tidak berinteraksi secara fisik seperti jabat tangan. 

“Dengan cara ini masyarakat tak tertular dari Covid-19. Sementara di sisi lain mereka bisa beraktivitas seperti biasa, termasuk berwisata,” katanya.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru Kampanye 3M
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top