Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemkot Palembang Percepat Pembangunan Jalan Lingkar Timur

Arus lalu lintas truk angkutan barang bisa mencapai 400 unit per hari. Pemkot menerapkan jam pembatasan untuk truk melintas di jalan dalam kota. 
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 22 September 2020  |  16:59 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, PALEMBANG – Pemerintah Kota Palembang dan Pemprov Sumatra Selatan berkomitmen merealisasikan pembangunan Jalan Lingkar Timur untuk mengurai kemacetan di Kota Palembang.

Wali Kota Palembang Harnojoyo mengatakan pembangunan akses Jalan Lingkar Timur juga dapat memperlancar kegiatan ekonomi di kota itu.

“Jadi masalah macet akibat truk-truk yang melintas di jalan kota bisa selesai jika Jalan Lingkar Timur ini terealisasi,” katanya, Selasa (229/2020).

Harnojoyo mengatakan arus lalu lintas truk angkutan barang bisa mencapai 400 unit per hari. Hingga kini, pemkot masih menerapkan jam pembatasan untuk truk yang melintas di jalan dalam kota untuk mengurai kemacetan. 

“Kami sudah menerapkan perwali untuk operasional truk, mereka hanya boleh melintas pada pukul 21.00 hingga 06.00,” kata Harnojoyo.

Dia mengatakan pemkot menargetkan Jalan Lingkar Timur dapat terealisasi pada 2021. Untuk mempercepat pembangunan, pihaknya pun meminta dukungan Pemprov Sumsel.

Dukungan tersebut, kata dia, juga mencakup sharing dana untuk pembebasan lahan dalam pembangunan akses infrastruktur itu.

“Kami punya 11 program pembangunan infrastruktur strategis dan sudah saya sampaikan ke gubernur untuk minta dukungan, responsnya positif,” kata Harnojoyo.

Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Palembang Harrey Hadi mengatakan akses sepanjang 20,3 kilometer tersebut akan menghubungkan Jalan Noerdin Panji dan Jalan Mayor Zen.

“Secara dokumen perencanaan sudah siap, kami minta bantuan dari Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) untuk pembangunan fisiknya,” katanya.

Dia melanjutkan, biaya pembangunan jalan ditanggung oleh APBN, sementara Pemkot Palembang mengalokasikan bujet APBD untuk pembebasan lahan.

Namun demikian, Harrey belum dapat menyebutkan berapa alokasi yang bakal disiapkan untuk pembebasan lahan.

“Pembebasan lahan ini bakal sharing dengan Pemprov Sumsel, untuk nilainya kami harus mendapatkan hasil survei tim di lapangan dahulu,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palembang
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top