Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Masjid dan Rumah Ibadah di OKI Dibuka Kembali dengan Protokol Kesehatan

Sejumlah masjid dan tempat ibadah di Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatra Selatan, mulai dibuka untuk masyarakat yang ingin melaksanakan ibadah.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 05 Juni 2020  |  13:03 WIB
Jamaah di Masjid Agung Kabupaten OKI, Sumsel, melaksanakan salat berjamaah dengan protokol kesehatan. istimewa
Jamaah di Masjid Agung Kabupaten OKI, Sumsel, melaksanakan salat berjamaah dengan protokol kesehatan. istimewa

Bisnis.com, PALEMBANG -- Sejumlah masjid dan tempat ibadah di Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatra Selatan mulai dibuka untuk masyarakat yang ingin melaksanakan ibadah.

Bupati Kabupaten OKI Iskandar mengatakan pihaknya meminta pengurus atau penanggungjawab rumah ibadah untuk memastikan penerapan protokol kesehatan selama peribadatan.

“Rumah ibadah diwajibkan menyediakan alat pengecekan suhu tubuh, memberi pembatas jarak antarjemaah, menyediakan sabun cuci tangan, membatasi pintu/jalur keluar masuk, serta rutin melaksanakan disinfeksi,” katanya, Jumat (5/6/2020).

Iskandar mengatakan bagi jemaah yang akan melaksanakan ibadah pun diwajibkan menerapkan protokol kesehatan, yakni memakai masker sejak dari rumah, membawa sejadah dari rumah, rutin mencuci tangan, menjaga jarak, serta dilarang berkerumun dalam jumlah besar.

“Khusus bagi anak-anak, orang tua, dan mereka yang memiliki penyakit bawaan dan rentan tertular Covid-19 tidak diperkenankan memasuki masjid,” katanya.

Iskandar menegaskan penyelenggaraan kegiatan keagamaan di rumah ibadah dilihat dari kondisi riil lingkungan rumah ibadah terhadap Covid-19. 

Meski daerah dinyatakan dalam zona kuning, tetapi jika ada kasus terkonfirmasi positif di lingkungan tempat ibadah itu maka penyelenggaraan kegiatan keagamaan belum diperbolehkan.

Sementara itu, bagi tempat ibadah yang di lingkungannya terdapat kasus positif, pengurus dapat mengajukan keberatan kepada Gugus Tugas Kabupaten OKI jika ingin melakukan peribadatan secara  berjemaah.

Bupati juga mengimbau fungsi sosial masjid dan rumah ibadah lainnya yang mengakibatkan berkumpulnya orang banyak seperti pernikahan atau pengajian agar tetap mengikuti protokol kesehatan.

“Di mana ada pembatasan jumlah peserta maksimal 20 persen dari kapasitas ruangan dan tidak boleh lebih dari 30 orang,” katanya.

Sementara itu, untuk kegiatan sosial keagamaan lainnya seperti tabligh akbar, pengajian rutin, di rumah ibadah maupun pertemuan sosial budaya, di tempat umum maupun lingkungan pribadi belum diperbolehkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palembang masjid
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top