Jokowi Minta Aceh Fokus untuk Mengentaskan Kemiskinan

Aceh juga memperoleh dana otonomi khusus dimana pada 2020, ditetapkan sebesar kurang lebih Rp8,3 triliun.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 22 Februari 2020  |  16:18 WIB
Jokowi Minta Aceh Fokus untuk Mengentaskan Kemiskinan
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah (kiri) saat meninjau perkembangan pembangunan Seksi IV jalan tol di Desa Indra Puri, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Jumat (21/2/2020). Pembangunan jalan tol Sigli-Aceh Besar sepanjang 74 kilometer itu ditargetkan selesai pekerjaan kontruksinya pada Mei 2020. - Antara/Ampelsa

Bisnis.com, JAKARTA — Joko Widodo meminta Pemerintah Provinsi Aceh memprioritaskan anggaran untuk berbagai program pengentasan kemiskinan. Pasalnya, meski mendapat kucuran anggaran yang besar, angka kemiskinan di Aceh masih tinggi.

Diketahui, selain APBD yang ada di provinsi, kabupaten, dan kota, Aceh juga memperoleh dana otonomi khusus dimana pada 2020, ditetapkan sebesar kurang lebih Rp8,3 triliun.

Sementara itu, angka kemiskinan di Aceh sebesar 14 persen. Kata Jokowi, 14 persen itu merupakan angka yang besar.

"Berikan perhatian kepada angka kemiskinan yang 14 persen itu lewat program-program yang didesain agar pengentasan kemiskinan bisa diselesaikan," sebut Jokowi dalam acara Kenduri Kebangsaan di Bireuen, dikutip dari siaran pers, Sabtu (22/2/2020).

Jokowi pun meminta agar pengelolaan anggaran yang ada di Aceh dapat dilakukan dengan baik. Selain itu, penggunaan anggaran tersebut juga harus tepat sasaran.

"Saya hanya ingin mengatakan bahwa apapun yang namanya pengelolaan anggaran itu sangat penting. Bagaimana tata kelolanya. Apakah APBD itu tepat sasaran, bermanfaat untuk rakyat, dan dirasakan oleh rakyat," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, aceh

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top