Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Bank Sumut Tumbuh 25,06 Persen pada Triwulan I 2022

Laba Bank Sumut meningkat Rp39 miliar secara year on year (yoy) atau tumbuh 25,06 persen pada Triwulan I 2022. 
Nanda Fahriza Batubara
Nanda Fahriza Batubara - Bisnis.com 28 April 2022  |  20:40 WIB
Laba Bank Sumut Tumbuh 25,06 Persen pada Triwulan I 2022
Kantor Bank Sumut - Istimewa

Bisnis.com, MEDAN - Laba Bank Sumut meningkat Rp39 miliar secara year on year (yoy) atau tumbuh 25,06 persen pada Triwulan I 2022. 

Pada Maret 2021 lalu, laba Bank Sumut tercatat Rp156 miliar. Sedangkan pada Maret 2022, nilainya meningkat jadi Rp195 miliar.

Selain pertumbuhan yang positif pada Triwulan I 2022, Bank Sumut juga mencatat prestasi gemilang pada tahun lalu.

Pada 2021, Bank Sumut duduk pada peringat kelima bank pembangunan daerah di Indonesia dengan perolehan laba tertinggi. Seperti diketahui, bank ini meraup laba senilai Rp614 miliar per Desember 2021.

Menurut Direktur Utama Bank Sumut Rahmat Fadillah Pohan, prestasi di atas tidak datang begitu saja. Namun dicapai berkat effort dan kerja keras. 

Rahmat mengatakan, pertumbuhan laba signifikan ini juga didongkrak oleh kinerja kredit Bank Sumut yang semakin baik. 

"Secara year on year, pertumbuhan laba kami sangat menggembirakan. Tumbuh sebesar 25,06 persen," kata Rahmat saat menyampaikan paparan di Kota Medan, Kamis (28/4/2022).

Selain laba, nilai aset Bank Sumut juga meningkat sebesar 9,1 persen (yoy). Pada Maret 2021 lalu, nilai aset Bank Sumut tercatat Rp37,2 triliun. Namun pada Maret 2022, nilainya melonjak menjadi Rp40,6 triliun.

"Ini angka yang cukup menggembirakan untuk Bank Sumut. Di mana saat ini kondisi eksternal yang belum stabil, tapi kami bisa tumbuh hingga Maret ini," kata Rahmat.

Lebih lanjut, performa kredit Bank Sumut juga tumbuh 7,26 persen (yoy). Pada Maret 2021, nilai kredit yang disalurkan bank tersebut tercatat Rp23,9 triliun. Sedangkan pada Maret 2022 nilainya Rp25,6 triliun. Komposisinya terdiri atas kredit produktif sebesar 40 persen dan kredit konsumtif sebesar 60 persen. 

Kredit tersebut disalurkan kepada kalangan UMKM dengan persentase sebesar 30 persen dan sisanya sebesar 70 persen untuk non UMKM.

"Inilah yang menjadi tantangan kami, mulai tahun depan, telah kami canangkan pada tahun ini, akan tetap meningkatkan porsi UMKM lebih dari harapan para pemegang saham," kata Rahmat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank sumut
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top