Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Angkasa Pura II Bakal Gandeng Mitra Kembangkan Bandara Kualanamu

PT Angkasa Pura II melalui anak perusahaannya PT Angkasa Pura Aviasi akan menggandeng mitra strategis untuk mengembangkan bisnis kebandarudaraan di Bandara International Kualanamu (KNIA), Deli Serdang Sumatra Utara.
Bandara Internasional Kualanamu (KNIA)/Istimewa
Bandara Internasional Kualanamu (KNIA)/Istimewa

Bisnis.com, MEDAN - PT Angkasa Pura II melalui anak perusahaannya PT Angkasa Pura Aviasi akan menggandeng mitra strategis untuk mengembangkan bisnis kebandarudaraan di Bandara International Kualanamu (KNIA), Deli Serdang Sumatra Utara.

Salah satu proyek terdekat untuk pengembangan KNIA adalah rencana pembangunan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di lahan seluas 4.980 meter persegi.

"Benar, akan ada rencana pembangunan SPBU di area kebandarudaraan Kualanamu seluas 4.980 meter persegi. PT Angkasa Pura Aviasi selaku anak usaha PT Angkasa Pura II saat ini terus berupaya melakukan kegiatan pengembangan bisnis di Bandara Internasional Kualanamu Deli Serdang," kata Direktur PT Angkasa Pura Aviasi Haris, Jumat (26/2/2021).

Haris mengatakan, tujuan menggandeng mitra tersebut adalah untuk meningkatkan trafik penerbangan internasional, berbagi keahlian dalam pengelolaan bandara yang berkelas dunia, dan Pemenuhan kebutuhan pendanaan.

Nantinya, PT Angkasa Pura II dan mitra strategis akan menjadi pemegang saham di PT Angkasa Pura Aviasi, perusahaan yang ditunjuk AP II menjadi pengelola KNIA.

“PT Angkasa Pura II tengah mencari mitra strategis. Kami mencari mitra strategis berkelas global untuk mencapai 3E, yaitu Expansion the traffic, Expertise sharing dan Equity partnership," ujar Haris.

Haris menargetkan KNIA dapat menjadi international hub di bagian barat Indonesia melalui berbagai infrastruktur pendukung.

Mengenai pembangunan SPBU, fasilitas umum ini ditargetkan akan rampung tahun 2022. SPBU tersebut akan menjadi salah satu pelengkap fasilitas untuk mempermudah alat transportasi darat menuju Bandara maupun sebaliknya.

Sebelumnya, pengembangan Kualanamu menerapkan konsep aerocity. Berbagai gedung komersial berdiri di atas lahan 200 hektare antara lain theme park, logistic park, factory outlet, maintenance repair & overhaul (MRO) facility serta komplek perdagangan, kata Haris.

Berbagai infrastruktur telah dioperasikan untuk mendukung transportasi menuju dan dari KNIA, seperti kereta bandara dan jalan tol Medan – Kualanamu – Tebing Tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Ajijah
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler